• About
  • biodata
  • Archives
  • Categories
  • Archive for the ‘Taman DIATAP GEDUNG SEBAGAI ALTERNATIF MENGURANGI GLOBAL WARMING’ Category

    Taman DIATAP GEDUNG SEBAGAI ALTERNATIF MENGURANGI GLOBAL WARMING


    2010 - 06.03

    Meskipun semua tanaman hidup mampu menyerap CO2 selama proses fotosintesis, proses yang terjadi pada pepohonan lebih signifikan dari pada tanaman kecil, karena kelebihan pada pepohonan adalah berukuran besar dan struktur akar yang meluas. Pada dasarnya pohon sebagai raja dari tanaman di dunia lebih memiliki “woody biomass” untuk menyimpan CO2 dibandingkan dengan tanaman yang kecil. Menurut Departemen Energi Amerika (DOE), species pohon yang tumbuh dengan cepat dan hidup lama ideal untuk carbon sinks.
    Dengan mempertimbangkan teknik penanaman seperti yang telah saya uraikan diatas berikut ini jenis tanaman yang dapat di kembangkan :

    1. Teknik Penanaman Langsung

    Teknik ini merupakan yang terbaik (menurut saya) untuk mengurangi pemanasan global karena dengan teknik ini pohon besar pun dapat ditanam di puncak gedung asalkan konstruksi gedung mampu menahannya. Bahkan kita dapat membuat hutan buatan diatap gedung. Karena pada prinsipnya pepohonan yang terbaik untuk mengurangi pemanasan global. Tanaman yang dipilih bisa berupa pohon, buah-buahan, sayuran, maupun rumput-rumputan

    2. Teknik Container Gardening

    Teknik ini lebih mudah digunakan karena tinggal menata kontainer ke atap gedung. Meskipun tanaman yang bisa ditanam diatasnya hanya tanaman kecil dan pohon kecil misalnya tanaman buah dan sayur, tanaman obat, rimpang, dan jenis rumput-rumputan.

    3. Kombinasi Container Gardening dengan Pilar Gardening

    Teknik ini lebih membutuhkan biaya karena harus membangun tiang-tiang penyangga serta membuat tempat perambatan tanaman. Tanaman yang dapat dipilih tentu saja tanaman yang merambat dan tahan panas. Sementara tanaman pada kontainer dibawahnya lebih bisa dipilih tanaman yang tidak terlalu tahan panas.

    4. Teknik Hidroponik
    Ini merupakan pilihan terakhir karena tanaman yang dipilih hanya tanaman kecil yang tidak terlalu menghisap CO2 dan media air sangat mudah menguap bila diletakkan ditempat sepanas atap gedung. Teknik ini bisa digunakan pada gedung yang tidak terlalu tinggi dan dibuat rumah tanaman diatas gedung. Tanaman disini hanya terbatas pada jenis tanaman yang suka air.

    Semoga tulisan ini menginspirasi developer dan pengelola gedung untuk menghijaukan kembali bumi ini.