Doa Perpisahan dengan Bulan Ramadhan

Doa Imam Ali Zainal Abidin (sa), salah seorang cucu Rasulullah saw, saat berpisah dengan bulan Ramadhan:

بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على محمد وآل محمد
Bismillâhir Rahmânir Rahîm
Allâhumma shalli ‘alâ Muhammad wa âli Muhammad

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang
Ya Allah, sampaikan shalawat kepada Rasulullah dan keluarganya

(1)أللَّهُمَّ يَا مَنْ لا يَرْغَبُ فِي الْجَزَاءِ
Allâhumma yâ Mallâ yarghabu fil jazâ’
Ya Allah, wahai Dia yang tidak mengharapkan balasan
(2)وَيَا مَنْ لاَ يَنْدَمُ عَلَى الْعَطَآءِ
Wa yâ Mallâ yandamu ‘alal ‘athâ’
Wahai Dia yang tidak menyesali pemberian

(3)وَيَا مَنْ لاَ يُكَافِئُ عَبْدَهُ عَلَى السَّوآءِ
Wa yâ Mallâ yukâfî ‘abdahu ‘alas sawâ’
Wahai Dia yang tidak membalas dengan setimpal

(4)مِنَّتُكَ ابْتِدَاءٌ، وَعَفْوُكَ تَفَضُّلٌ، وَعُقُوبَتُكَ عَدْلٌ، وَقَضَاؤُكَ خِيَرَةٌ
Minnatuka ibtidâ’, wa ‘afwuka tafadhdhul, wa ‘uqûbatuka ‘adlun, wa qadhâuka khiyaratun.
Anugrah-Mu permulaan, ampunan-Mu kebaikan, siksa-Mu keadilan, ketentuan-Mu sebaik-baik pilihan.

(5)إنْ أَعْطَيْتَ لَمْ تَشُبْ عَطَآءَكَ بِمَنٍّ، وَإنْ مَنَعْتَ لَمْ يَكُنْ مَنْعُكَ تَعَدِّيا.
In a’thayta lam tasyub ‘athâaka bimannin, wa in mana’ta lam yakun man’uka ta’addiyâ.
Jika Engkau memberi tidak Kaucemari dengan tuntutan. Jika Engkau menahan tidak Kautahan pemberian-Mu dengan kezaliman.

(6)تَشْكُرُ مَنْ شَكَرَكَ وَأَنْتَ أَلْهَمْتَهُ شُكْرَكَ
Tasykuru man syakaraka wa Anta alhamtahu syukraka.
Engkau syukuri orang yang bersyukur pada-Mu. Padahal Kauilhamkan padanya
mensyukuri-Mu.
(7)وَتُكَافِئُ مَنْ حَمِدَكَ وَأَنْتَ عَلَّمْتَهُ حَمْدَكَ
Wa tukafiu man hamidaka wa Anta ‘allamtahu hamdaka.
Kaubalas orang yang bersyukur pada-Mu. Padahal Kauajarkan padanya memuji-Mu.

(8)تَسْتُرُ عَلَى مَنْ لَوْ شِئْتَ فَضَحْتَهُ وَتَجُودُ عَلَى مَنْ لَوْ شِئْتَ مَنَعْتَهُ، وَكِلاَهُمَا أَهْلٌ مِنْكَ لِلْفَضِيحَةِ وَالْمَنْعِ، غَيْرَ أَنَّكَ بَنَيْتَ أَفْعَالَكَ عَلَى التَّفَضُّلِ، وَأَجْرَيْتَ قُدْرَتَكَ عَلَى التَّجَاوُزِ.
Tasturu ‘alâ man law syi’ta fadhahtahu wa tajûdu ‘alâ man law syi’ta mana’tahu. Wa kilâhumâ ahlun mina lilfadhîhati wal man’, ghayra annaka banayta af’âlaka ‘alat tafadhdhuli, wa ajrayta qudrataka ‘alat tajâwuz.

Kausembunyikan aib orang yang kalau Kaukehendaki Kaudapat mempermalukannya. Kau sangat pemurah kepada orang yang kalau Kaukehendaki Kaudapat menahannya. Keduanya layak Kaupermalukan atau Kautahan. Namun Kautegakkan perbuatan-Mu atas karunia, Kau alirkan kuasa-Mu atas ampunan.

(9)وَتَلَقَّيْتَ مَنْ عَصَاكَ بِالحِلْمِ، وَأمْهَلْتَ مَنْ قَصَدَ لِنَفْسِهِ بِالظُّلْمِ تَسْتَنْظِرُهُمْ بِأناتِكَ إلى الإنَابَةِ وَتَتْرُكُ مُعَاجَلَتَهُمْ إلَى التَّوْبَةِ لِكَيْلاَ يَهْلِكَ عَلَيْكَ هَالِكُهُمْ، وَلا يَشْقَى بِنِعْمَتِكَ شَقِيُّهُمْ إلاَّ عَنْ طُولِ الإِعْذَارِ إلَيْهِ، وَبَعْدَ تَرَادُفِ الْحُجَّةِ عَلَيْهِ كَرَماً مِنْ عَفْوِكَ يَا كَرِيْمُ، وَعَائِدَةً مِنْ عَطْفِكَ يَا حَلِيمُ.
Wa talaqqayta man ‘ashâka bilhilmi, wa amhalta man qashada linafsihi bizhzhulmi, tastanzhiruhum bianâtika ilal inâbati, wa tatruku mu’âjalatahum ilat tawbati likaylâ yahliku ‘alayka hâlkuhum, wa lâ yasyqâ bini’matika syaqiyyuhum illâ thûlil i’tidzâ ilayhi, wa ba’da tarâdufil hujjati ‘alayka karaman min ‘afwika yâ Karîm, wa ‘âidatun min ‘athfika yâ Halîm.

Engkau sambut orang yang menentang-Mu dengan santun. Engkau biarkan orang yang berbuat zalim pada dirinya. Engkau tunggu mereka dengan sabar sampai mereka kembali kepada-Mu. Engkau tahan mereka untuk tidak segera bertaubat supaya yang binasa tidak binasa karena-Mu, dan orang yang celaka tidak celaka karena nikmat-Mu. Tetapi hanya setelah Engkau lama membiarkan mereka dan setelah Kausampaikan rangkaian bukti atas mereka, sebagai kemurahan ampunan-Mu wahai Yang Maha Pemurah, sebagai anugrah kelembutan-Mu wahai Yang Maha Santun.

(10)أَنْتَ الَّذِيْ فَتَحْتَ لِعِبَادِكَ بَاباً إلَى عَفْوِكَ وَسَمَّيْتَهُ التَّوْبَةَ، وَجَعَلْتَ عَلَى ذلِكَ البَابِ دَلِيلاً مِنْ وَحْيِكَ لِئَلاَّ يَضِلُّوا عَنْهُ فَقُلْتَ تَبَارَكَ اسْمُكَ : (تُوبُوا إلَى الله تَوْبَةً نَصُوحاً عَسَى رَبُّكُمْ أَنْ يُكَفِّرَ عَنْكُمْ سَيِّئاتِكُمْ وَيُدْخِلَكُمْ جَنَّات تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الأنْهَارُ.
Antal ladzî fatahta li’ibâdika ilâ ‘afwika wa sammaytahut tawbah, wa ja’alta ‘alâ dzâlikal bâbi dalîlan min wahyika liallâ yadhillû ‘anhu, faqulta tabâraka asmâuka: Tûbû ilallâhi tawbatan nashûhâ ‘asâ Rabbuka ay yukaffira ‘ankum sayyiâtikum wa yudkhilakum jannâtin tajrî min tahtihal anhâr.

Engkaulah yang membukakan kepada hamba-hamba-Mu pintu menuju maaf-Mu. Engkau namakan pintu itu taubat. Engkau berikan petunjuk dari wahyu-Mu kea rah pintu itu supaya mereka tidak tersesat dari situ. Engkau berfirman: “Bertaubatlah kepada Allah dengan taubat yang tulus, semoga Tuhanmu akan menghapus kesalahanmu dan memasukkan kamu ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai.”

(11)يَوْمَ لاَ يُخْزِي اللهُ النَّبِيَّ وَالَّذِينَ آمَنُوا مَعَهُ نُورُهُمْ يَسْعَى بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَبِأَيْمَانِهِمْ يَقُولُونَ رَبَّنَا أَتْمِمْ لَنا نُورَنَا وَاغْفِرْ لَنَا إنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْء قَدِيرٌ) فَمَا عُذْرُ مَنْ أَغْفَلَ دُخُولَ ذلِكَ الْمَنْزِلِ بَعْدَ فَتْحِ الْبَابِ وَإقَامَةِ الدَّلِيْلِ.
(Yawma lâ yukhziyallâhun nabiyya walladzîna âmanû ma’ahu nûruhum yas’â bayna aydîhim wa biaymânihim yaqûlûna Rabbanâ atmim lanâ nûranâ waghfir lanâ innaka ‘alâ kulli syay-in qadîr). Famâ ‘udzru man aghfala dukhûla dzâlikal manzali ba’da fathil bâbi wa iqâmatid dalîl.

Pada hari ketika Allah tidak menghinakan Nabi dan orang-orang yang beriman bersama dengan dia, sedangkan cahaya mereka memancar di hadapan mereka dan di sebelah kanan mereka, seraya mereka berkata: Ya Tuhan kami, sempurnakan bagi kami cahaya kami dan ampunilah kami. Sungguh Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu.” (At-Tahrim, 66: 8)

Apalagi alasan orang yang alpa memasuki rumah itu setelah pintu dibukakan dan petunjuk ditegakkan.
(12)وَأَنْتَ الَّذِي زِدْتَ فِي السَّوْمِ عَلَى نَفْسِكَ لِعِبَادِكَ تُرِيدُ رِبْحَهُمْ فِي مُتَاجَرَتِهِمْ لَكَ، وَفَوْزَهُمْ بِالْوِفَادَةِ عَلَيْكَ وَالزِّيادَةِ مِنْكَ فَقُلْتَ تَبَارَكَ اسْمُكَ وَتَعَالَيْتَ: (مَنْ جَاءَ بِالْحَسَنَةِ فَلَهُ عَشْرُ أَمْثَالِهَا وَمَنْ جَاءَ بِالسَّيِّئَةِ فَلاَ يُجْزى إلاّ مِثْلَهَا).
Wa Antal ladzî zidta fis swami ‘alâ nafsika li’ibâdika turîdu ribhahum fi mutâjaratihim laka, wa fawzahum bilwafâti ‘alayka waz ziyâdati minka faqulta tabârakasmuka wa ta’âlayta: (Man jâa bilhasanati falahu ‘asyru amtsâliha wa man jâa bissay-ati falâ yujzî illâ mitslaha).

Engkaulah yang menahan harga untuk hamba-hamba-Mu. Kauingin mereka berlaba dalam berniaga dengan-Mu dan beruntung berkunjung kepada-Mu. Maka Engkau berfirman Mahamulia dan Mahatinggi nama-Mu: “barangsiapa yang membawa amal yang baik maka baginya (pahala) sepuluh kali lipat amalnya, dan barangsiapa yang membawa perbuatan yang jahat maka dia tidak diberi pembalasan melainkan seimbang dengan kejahatannya.” (Al-An’am, 6: 160)

(13)وَقُلْتَ: (مَثَلُ الَّذِينَ يُنْفِقُونَ أَمْوَالَهُمْ فِي سَبِيلِ الله كَمَثَلِ حَبَّة أَنْبَتَتْ سَبْعَ سَنَابِلَ فِي كُلِّ سُنْبُلَة مَائَةُ حَبَّة وَالله يُضَاعِفُ لِمَنْ يَشَاءُ) وَقُلْتَ: (مَنْ ذَا الَّذِيْ يُقْرِضُ الله قَرْضاً حَسَنَاً فَيُضَاعِفَهُ لَهُ أضْعَافاً كَثِيرَةً) وَمَا أَنْزَلْتَ مِنْ نَظَائِرِهِنَّ فِي الْقُرْآنِ مِنْ تَضَاعِيفِ الْحَسَنَاتِ.
Wa qulta: (matsalul ladzi yunfiqûna amwâlahum fî sabîlillâhi kamatsali habbatin anbatat sab’a sanâbila fî kulli sunbulatin miatu habbah, wallâhu yudhâ’ifu limayyasyâ’)
Wa qulta: (Man dzalladzî yuqridhullâhu qardhan hasanan fayudhâ’ifahu lahu adh’âfan katsîratan). Wa mâ anzalta min nazhâirihinna fil qurâni min tadhâ’ifil hasanât.

Engkau berfirman: “Perumpamaan nafkah yang dikeluarkan oleh orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan benih yang menumbuhkan tujuh bulir. Pada setiap bulir seratus biji. Allah melipatgandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki.” (Al-Baqarah: 261)

Engkau berfirman: “Barangsiapa meminjamkan kepada Allah pinjaman yang baik, Allah akan melipat-gandakan baginya berkali-kali lipat.” (Al-Baqarah: 245). Dan ayat-ayat seperti itu dalam Al-Qur’an tentang kebaikan yang dilipat-gandakan.

(14)وَأَنْتَ الَّذِي دَلَلْتَهُمْ بِقَوْلِكَ مِنْ غَيْبِكَ وَتَرْغِيْبِكَ الَّذِي فِيهِ حَظُّهُمْ عَلَى مَا لَوْ سَتَرْتَهُ عَنْهُمْ لَمْ تُدْرِكْهُ أَبْصَارُهُمْ وَلَمْ تَعِهِ أَسْمَاعُهُمْ وَلَمْ تَلْحَقْهُ أَوْهَامُهُمْ فَقُلْتَ: (اذْكُرُونِي أَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوا لِيْ وَلا تَكْفُرُونِ) وَقُلْتَ: (لَئِنْ شَكَرْتُمْ لازِيدَنَّكمْ وَلَئِنْ كَفَرْتُمْ إنَّ عَذابِيْ لَشَدِيدٌ).
Wa Antal ladzî dalaltahum biqawlika min ghaybika wa targhîbikal ladzî fîhi hazhzhahum ‘alâ mâ law satartahu ‘anhum lam tudrikhu abshâruhum, wa lam ta’ihi asmâ’uhum, wa lam talhaqhu awhâmuhum. Faqulta: (udzkurûnî adzkurkum wasykurûlî wa lâ takfurûn). Wa qulta: (lain syakartum la-azîdannakum wa lain kafartum inna ‘adzâbî lasyadîd).

Engkau yang menunjuki mereka dengan firman-Mu dan dorongan-Mu yang di dalamnya keberuntungan mereka, yang sekiranya Kaututupkan dari mereka, mata mereka tidak melihatnya, telinga mereka tidak mendengarnya, khayal mereka tidak menangkapnya. Maka Engkau berfirman: “Ingatlah Aku, Aku pasti mengingatmu. Bersyukurlah pada-Ku dan jangan ingkar.” (Al-Baqarah: 152).

Engkau juga berfirman: “Jika kamu bersyukur, niscaya Aku tambahi kamu. Jika kamu ingkar, sungguh azab-Ku sangat pedih.” (Ibrahim, 14: 7)

(15)وَقُلْتَ : (ادْعُونِيْ أَسْتَجِبْ لَكُمْ إنَّ الَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِي سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ) فَسَمَّيْتَ دُعَاءَكَ عِبَادَةً، وَتَرْكَهُ اسْتِكْبَاراً، وَتَوَعَّدْتَ عَلَى تَرْكِهِ دُخُولَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ.
Wa qulta: (ud’ûnî astajib lakum, innal ladzîna yastakbirûna ‘an ‘ibâdatî sayadkhulûna jahannama dâkhirîn). Fasammayta du’âaka ‘ibâdah, wa tarkahu istikbârâ, wa tawa’adta ‘alâ tarkihi dukhûla jahannama dâkhirîn.

Engkau berfirman: Berdialah kamu kepada-Ku
Akan Aku jawab doamu. Sungguh orang-orang yang sombong dari ibadat kepada-Ku, mereka akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina (Al-Mukmin: 60)
Engkau namakan doa kepada-Mu sebagai ibadah, meninggalkannya kesombongan
Engkau ancam orang yang meninggalkannya masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina.

(16)فَذَكَرُوكَ بِمَنِّكَ وَشَكَرُوكَ بِفَضْلِكَ، وَدَعَوْكَ بِأَمْرِكَ، وَتَصَدَّقُوا لَكَ طَلَباً لِمَزِيدِكَ، وَفِيهَا كَانَتْ نَجَاتُهُمْ مِنْ غَضَبِكَ، وَفَوْزُهُمْ بِرِضَاكَ.
Fadzakarûka bimannika wa syakarûka bifadhlika, wa da’awka biamrika, wa tashaddaqû laka thalaban limzîdika, wa fîha kânat najâtuhum min ghadhabika, wa fawzuhum biridhâka.

Sehingga
Mereka mengingat-Mu karena karunia-Mu
Mereka bersyukur kepada-Mu karena anugrah-Mu
Mereka menyeru-Mu karena perintah-Mu
Mereka bersedekah karena karena-Mu
karena mengharapkan tambahan-Mu
Di situ keselamatan mereka dari murka-Mu
Dan kebahagiaan mereka dengan ridha-Mu

(17)وَلَوْ دَلَّ مَخْلُوقٌ مَخْلُوقاً مِنْ نَفْسِهِ عَلَى مِثْلِ الَّذِيْ دَلَلْتَ عَلَيْهِ عِبَادَكَ مِنْكَ كَانَ مَوْصُوْفَاً بالإحْسَان وَمَنْعُوتاً بِالامْتِثَال ومحمُوداً بكلِّ لِسَان، فَلَكَ الْحَمْدُ مَا وُجِدَ فِي حَمْدِكَ مَذْهَبٌ، وَمَا بَقِيَ لِلْحَمْدِ لَفْظ تُحْمَدُ بِهِ وَمَعْنىً يَنْصَرفُ إلَيْهِ.
Wa dalla makhlûqan min nafsihi ‘alâ mitslil ladzî dalalta ‘alayhi ‘ibâdaka minka kâna mawshûfan bil-ihsân wa man’ûtan bil-imtitsâl wa mahmûdan bikulli lisân. Falakal hamdu mâ wujida fî hamdika madzhaban, wa mâ baqiya lilhamdi lafzhan tuhmadu bihi wa ma’nan yansharifu ilayhi.

Sekiranya ada makhluk yang menunjukkan makhluk lain
seperti Engkau tunjukkan kepada hamba-hamba-Mu
pastilah dia akan disifati dengan kebaikan
akan digambarkan dengan kedermawanan
akan disayangi semua lisan
Bagi-Mu segala pujian
selama masih ada cara untuk memuji-Mu
selama ada kata sanjungan untuk menyanjung-Mu
selama ada makna yang dapat diungkapkan untuk memuji-Mu

(18)يَا مَنْ تَحَمَّدَ إلَى عِبَادِهِ بِالإِحْسَانِ وَالْفَضْل، وَغَمَرَهُمْ بِالْمَنِّ وَالطَّوْلِ، مَا أَفْشَى فِيْنَا نِعْمَتَكَ وَأَسْبَغَ عَلَيْنَا مِنَّتَكَ، وَأَخَصَّنَا بِبِرِّكَ!
Yâ Man tahammada ilâ ;ibâdihi bi-ihsâni wal-fadhli, wa ghamarahum bil-manni wath thawli, mâ afsyâ fînâ ni’mataka wa asbagha ‘alaynâ minnataka, wa akhashshnâ bibirrika.

Wahai Dia yang menampakkan kelayakannya dipuji
dengan kebaikan dan karunia
dan mencurahkan kepada mereka nikmat dan anugrah
Betapa banyaknya nikmat yang Kausebarkan kepada kami
Betapa luasnya anugrah-Mu yang Kau berikan kepada kami
Betapa istimewanya kebaikan yang Kau limpahkan kepada kami

(19)هَدْيَتَنَا لِدِيْنِكَ الَّذِي اصْطَفَيْتَ، وَمِلَّتِكَ الَّتِي ارْتَضَيْتَ، وَسَبِيلِكَ الَّذِي سَهَّلْتَ، وَبَصَّرْتَنَا الزُّلْفَةَ لَدَيْكَ وَالوُصُولَ إلَى كَرَامَتِكَ.
Hdaytanâ lidînikal ladzî ishthafayta, wa millatikal latî irtadhayta, wa sabîlikal ladzî sahhalta, wa bashshartanaz zulfata ladayka wal wushûla ilâ karâmatika.

Kau tunjuki kami pada agama-Mu yang Kaupilih
pada millah-Mu yang Kauridhai
pada jalan-Mu yang Kau mudahkan
Kau tampakkan kepada kami kedekatan pada-Mu
dan kedatangan pada kemurahan-Mu

(20)أللَّهُمَّ وَأَنْتَ جَعَلْتَ مِنْ صَفَايَا تِلْكَ الْوَظَائِفِ وَخَصَائِصِ تِلْكَ الْفُرُوضِ شَهْرَ رَمَضَانَ الَّذِي اخْتَصَصْتَهُ مِنْ سَائِرِ الشُّهُورِ، وَتَخَيَّرْتَهُ مِن جَمِيعِ الأزْمِنَةِ وَالدُّهُورِ، وَآثَرْتَهُ عَلَى كُلِّ أَوْقَاتِ السَّنَةِ بِمَا أَنْزَلْتَ فِيهِ مِنَ الْقُرْآنِ وَالنُّورِ، وَضَاعَفْتَ فِيهِ مِنَ الإيْمَانِ، وَفَرَضْتَ فِيْهِ مِنَ الصِّيَامِ، وَرَغَّبْتَ فِيهِ مِنَ القِيَامِ، وَأَجْلَلْتَ فِيهِ مِنْ لَيْلَةِ الْقَدْرِ الَّتِي هِيَ خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ شَهْر.
Allâhumma wa Anta ja’alta min shafâyâ tilkal wazhâifi wa khashâishi tilkal furûdhi syahra ramadhân alladzi ikhtashashtahu min sâirisy syuhûr, wa takhayyartahu min jamî’il azminah wad duhûr, wa âtsartahu ‘alâ kulli awqâtis sanati bimâ anzalta fîhi minal qur-âni wan nûr, wa dhâ’afta fîhi minal îmân, wa faradhta fîhi minash shiyâm, wa raghghabta fîhi minal qiyâm, wa ajlalta fîhi min laylatil qadri allatî hiya khayrun min alfi syahrin.

Ya Allah, di antara pilihan kewajiban itu dan yang paling istimewa dari kewajiban itu Engkau jadikan bulan yang Kauistimewakan ia dari semua bulan, Kaupilih ia dari semua waktu dalam setahun dengan Al-Qur’an dan cahaya yang Kauturunkan di dalamnya, dengan keimanan yang Kautingkatkan di dalamnya, dengan puasa yang Kauwajibkan di dalamnya, dengan qiyamul layl yang Kaugemarkan di dalamnya, dengan malam Al-Qadar yang lebih baik dari seribu bulan yang Kauagungkan di dalamnya.

(21)ثُمَّ آثَرْتَنَا بِهِ عَلَى سَائِرِ الأُمَمِ وَاصْطَفَيْتَنَا بِفَضْلِهِ دُوْنَ أَهْلِ الْمِلَلِ، فَصُمْنَا بِأَمْرِكَ نَهَارَهُ، وَقُمْنَا بِعَوْنِكَ لَيْلَهُ مُتَعَرِّضِينَ بِصِيَامِهِ وَقِيَامِهِ لِمَا عَرَّضْتَنَا لَهُ مِنْ رَحْمَتِكَ، وَتَسَبَّبْنَا إلَيْهِ مِنْ مَثُوبَتِكَ، وَأَنْتَ الْمَليءُ بِمَا رُغِبَ فِيهِ إلَيْكَ، الْجَوَادُ بِما سُئِلْتَ مِنْ فَضْلِكَ، الْقَرِيبُ إلَى مَنْ حَاوَلَ قُرْبَكَ.
Kemudian Kauistimewakan kami dengan keutamaannya, Kaupilih kami tidak pengikut agama yang lain. Maka kami berpuasa atas perintah-Mu pada waktu siangnya, kami berdiri salat dengan bantuan-Mu pada malam harinya, mempersembahkan diri kami dengan puasa dan salat malamnya kepada kasih-Mu, yang Kautumpahkan kepada kami melalui itu, kami dapat memperoleh pahala-Mu
Engkau Penuh dengan apapun yang diinginkan dari-Mu
Engkau Pemurah dengan apapun yang diminta dari karunia-Mu
Engkau Dekat dengan orang yang berusaha mendekati-Mu

(22)وَقَدْ أَقَامَ فِينَا هَذَا الشَّهْرُ مَقَامَ حَمْد وَصَحِبَنَا صُحْبَةَ مَبْرُور، وَأَرْبَحَنَا أَفْضَلَ أَرْبَاحِ الْعَالَمِينَ، ثُمَّ قَدْ فَارَقَنَا عِنْدَ تَمَامِ وَقْتِهِ وَانْقِطَاعِ مُدَّتِهِ وَوَفَاءِ عَدَدِهِ.
Bulan ini telah hadir di tengah-tengah kami dengan kehadiran yang terpuji
Telah menemani kami dengan persahabatan sejati
Telah menguntungkan kami dengan keuntungan terbaik di seluruh alam
Tiba-tiba ia meninggalkan kami pada akhir waktunya, pada ujung jangkanya, pada kesempurnaan bilangannya.

(23)فَنَحْنُ مُوَدِّعُوهُ وِدَاعَ مَنْ عَزَّ فِرَاقُهُ عَلَيْنَا وَغَمَّنَا وَأَوْحَشَنَا انْصِرَافُهُ عَنَّا وَلَزِمَنَا لَهُ الذِّمَامُ الْمَحْفُوظُ، وَالْحُرْمَةُ الْمَرْعِيَّةُ، وَالْحَقُّ الْمَقْضِيُّ، فَنَحْنُ قَائِلُونَ: السَّلاَمُ عَلَيْكَ يَا شَهْرَ اللهِ الأكْبَرَ، وَيَا عِيْدَ أَوْلِيَائِهِ.
Kami ingin mengucapkan selamat tinggal kepadanya
Selamat tinggal kepada dia yang menyedihkan perpisahannya, yang merisaukan dan merindukan kami kepergiannya. Untuknya punya janji, janji yang dijaga, kesucian yang dipelihara, hak yang dipenuhi.
Kami sampaikan kepadanya: Salam bagimu wahai bulan Allah yang agung, wahai hari raya para kekasih-Nya.

(24)السَّلاَمُ عَلَيْكَ يَا أكْرَمَ مَصْحُوب مِنَ الأوْقَاتِ، وَيَا خَيْرَ شَهْر فِي الأيَّامِ وَالسَّاعَاتِ.
Salam bagimu wahai waktu termulia yang menyertai kami, wahai bulan terbaik di antara semua hari dan saat.

(25)السَّلاَمُ عَلَيْكَ مِنْ شَهْر قَرُبَتْ فِيهِ الآمالُ وَنُشِرَتْ فِيهِ الأَعْمَالُ.
Salam bagimu bulan yang di dalamnya harapan didekatkan, amal disebarkan.

(26)السَّلاَمُ عَلَيْكَ مِنْ قَرِين جَلَّ قَدْرُهُ مَوْجُوداً، وَأَفْجَعَ فَقْدُهُ مَفْقُوداً، وَمَرْجُوٍّ آلَمَ فِرَاقُهُ.
Salam bagimu sahabat yang paling bernilai ketika dijumpai dan paling menyedihkan ketika ditinggalkan, kawan yang ditunggu yang menyedihkan perpisahannya.

(27)السَّلاَمُ عَلَيْكَ مِنْ أَلِيف آنَسَ مُقْبِلاً فَسَرَّ، وَأَوْحَشَ مُنْقَضِياً فَمَضَّ.
Salam bagimu kesayangan yang datang membuat gembira dan bahagia, dan meninggalkan kesepian dan dukacita.

(28)السَّلاَمُ عَلَيْكَ مِنْ مُجَاوِر رَقَّتْ فِيهِ الْقُلُوبُ، وَقَلَّتْ فِيهِ الذُّنُوبُ.
Salam bagimu tetangga yang bersamanya hati melembut dan dosa berkurang.
(29)السَّلاَمُ عَلَيْكَ مِنْ نَاصِر أَعَانَ عَلَى الشَّيْطَانِ وَصَاحِب سَهَّلَ سُبُلَ الإحْسَانِ.
Salam bagimu yang membantu kami menghadapi setan, yang memudahkan kami jalan-jalan kebaikan.

(30)أَلسَّلاَمُ عَلَيْكَ مَا أكْثَرَ عُتَقَاءَ اللهِ فِيكَ وَمَا أَسْعَدَ مَنْ رَعَى حُرْمَتَكَ بكَ!.
Salam bagimu
Betapa banyaknya orang yang terbebas di dalamnya!
Betapa bahagianya orang yang menjaga kesucianmu karenamu.

(31)أَلسَّلاَمُ عَلَيْكَ مَا كَانَ أَمْحَاكَ لِلذُّنُوبِ، وَأَسْتَرَكَ لأَِنْوَاعِ الْعُيُوبِ!
Salam bagimu, betapa banyak dosa yang kamu pupuskan, betapa banyak aib yang kamu tutupi!
(32)أَلسَّلاَمُ عَلَيْكَ مَا كَانَ أَطْوَلَكَ عَلَى الْمُجْرِمِينَ، وَأَهْيَبَكَ فِي صُدُورِ الْمُؤْمِنِينَ!
Salam bagimu, betapa panjangnya hari-harimu bagi pendosa, betapa agungnya kamu bagi orang beriman!
(33)أَلسَّلاَمُ عَلَيْكَ مِنْ شَهْر لا تُنَافِسُهُ الأيَّامُ.
Salam bagimu, bulan yang tidak tertandingi hari-hari mana pun.
(34)أَلسَّلاَمُ عَلَيْكَ مِنْ شَهْر هُوَ مِنْ كُلِّ أَمْر سَلاَمٌ.
Salam bagimu, bulan yang sejahtera segalanya.
(35)أَلسَّلاَمُ عَلَيْكَ غَيْرَ كَرِيهِ الْمُصَاحَبَةِ وَلاَ ذَمِيمِ الْمُلاَبَسَةِ.
Salam bagimu, duhai yang persahabatannya tidak dibenci, duhai yang pergaulannya tidak tercela.

(36)أَلسَّلاَمُ عَلَيْكَ كَمَا وَفَدْتَ عَلَيْنَا بِالْبَرَكَاتِ، وَغَسَلْتَ عَنَّا دَنَسَ الْخَطِيئاتِ.
Salam bagimu, sebagaimana kau datang kepada kami membawa berkah, dan kau bersihkan kami dari noda kesalahan.

(37)أَلسَّلاَمُ عَلَيْكَ غَيْرَ مُوَدَّع بَرَماً وَلاَ مَتْرُوك صِيَامُهُ سَأَماً.
Salam bagimu, duhai yang tidak meninggalkan kebosanan, dan puasanya tidak meninggakan penyakit.
(38)أَلسَّلاَمُ عَلَيْكَ مِنْ مَطْلُوبِ قَبْلَ وَقْتِهِ وَمَحْزُون عَلَيْهِ قَبْلَ فَوْتِهِ.
Salam bagimu, duhai yang dicari sebelum waktunya, duhai yang ditangisi sebelum kepergiannya.

(39)أَلسَّلاَمُ عَلَيْكَ كَمْ مِنْ سُوء صُرِفَ بِكَ عَنَّا وَكَمْ مِنْ خَيْر أُفِيضَ بِكَ عَلَيْنَا.
Salam bagimu, betapa banyak kejelekan dipalingkan karenamu, betapa banyak kebaikan dilimpahkan kepada kami karenamu.

(40)أَلسَّلاَمُ عَلَيْكَ وَعَلَى لَيْلَةِ الْقَدْرِ الَّتِي هِيَ خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ شَهْر.

Salam bagimu dan bagi malam Al-Qadar yang lebih baik dari seribu bulan

(41)أَلسَّلاَمُ عَلَيْكَ ما كَانَ أَحْرَصَنَا بِالأمْسِ عَلَيْكَ وَأَشَدَّ شَوْقَنَا غَدَاً إلَيْكَ.
Salam bagimu, betapa senangnya kami kepadamu kemarin
betapa rindunya kami kepadamu esok!
(42)أَلسَلاَمُ عَلَيْكَ وَعَلَى فَضْلِكَ الَّذِي حُرِمْنَاهُ ، وَعَلَى مَاض مِنْ بَرَكَاتِكَ سُلِبْنَاهُ.
Salam bagimu dan bagi keutamaanmu yang sekarang ditepiskan dari kami, dan bagi keberkahan dilepaskan dari kami.

(43)أَللَّهُمَّ إنَّا أَهْلُ هَذَا الشَّهْرِ الِّذِي شَرَّفْتَنَا بِهِ وَوَفّقتَنَا بِمَنِّكَ لَهُ حِينَ جَهِلَ الاَشْقِيَاءُ وَقْتَهُ وَحُرِمُوا لِشَقَائِهِم فَضْلَهُ.
Ya Allah, kami pecinta bulan ini. Dengannya Kau muliakan kami. Telah Kau untungkan kami ketika orang durhaka tidak mengetahui waktunya, ketika orang celaka dijauhkan dari keutamaannya.

(44)أَنْتَ وَلِيُّ مَا اثَرْتَنَا بِهِ مِنْ مَعْرِفَتِهِ، وَهَدَيْتَنَا مِنْ سُنَّتِهِ، وَقَدْ تَوَلَّيْنَا بِتَوْفِيقِكَ صِيَامَهُ وَقِيَامَهُ عَلى تَقْصِير، وَأَدَّيْنَا فِيهِ قَلِيلاً مِنْ كَثِير.
Engkaulah kekasih, Kauistimewakan kami untuk mengenalnya, Kautunjuki kami pada sunnahnya. Dengan taufik-Mu kami berusaha untuk berpuasa dan salat malam, dengan segala kekurangan telah kami lakukan yang sedikit dari yang banyak.

(45)اللَّهُمَّ فَلَكَ الْحمدُ إقْرَاراً بِالإسَاءَةَ وَاعْتِرَافاً بِالإضَاعَةِ، وَلَك مِنْ قُلُوبِنَا عَقْدُ النَّدَمِ، وَمِنْ أَلْسِنَتِنَا صِدْقُ الاعْتِذَارِ، فَأَجِرْنَا عَلَى مَا أَصَابَنَا فِيهِ مِنَ التَّفْرِيطِ أَجْرَاً نَسْتَدْركُ بِهِ الْفَضْلَ الْمَرْغُوبَ فِيهِ ، وَنَعْتَاضُ بِهِ مِنْ أَنْوَاعِ الذُّخْرِ الْمَحْرُوصِ عَلَيْهِ.
Ya Allah, bagi-Mu segala pujian dengan pengakuan akan keburukan dan kesadaran akan kelalaian. Bagi-Mu dari lubuk hati kami penyesalan yang paling dalam, dari lidah kami permohonan maaf yang paling tulus. Berilah kami pahala dengan segala kekurangan yang yang menimpa kami di bulan ini pahala yang menyampaikan pada kemuliaan yang diharapkan, dan memperoleh bermacam kekayaan yang dirindukan.

(46)وَأَوْجِبْ لَنَا عُذْرَكَ عَلَى مَا قَصَّرْنَا فِيهِ مِنْ حَقِّكَ، وَابْلُغْ بِأَعْمَارِنَا مَا بَيْنَ أَيْديْنَا مِنْ شَهْرِ رَمَضَانَ الْمُقْبِلِ، فَإذَا بَلَّغْتَنَاهُ فَأَعِنَّا عَلَى تَنَاوُلِ مَا أَنْتَ أَهْلُهُ مِنَ الْعِبَادَةِ وَأَدِّنَا إلَى الْقِيَامِ بِمَا يَسْتَحِقُّهُ مِنَ الطَّاعَةِ وَأجْرِ لنا مِنْ صَالِحِ العَمَلِ مَا يَكون دَرَكاً لِحَقِّكَ فِي الشَّهْرَيْنِ مِنْ شُهُورِ الدَّهْرِ.
Pastikan bagi kami ampunan-Mu untuk kekurangan kami memenuhi hak-Mu di bulan ini. Dengan sisa umur kami sampaikan kami pada bulan Ramadhan yang akan datang. Jika Engkau sudah sampaikan kami padanya bantulah kami untuk melakukan ibadah yang layak untuk-Mu, bimbinglah kami untuk menegakkan ketaatan yang pantas untuk-Mu, berilah kami amal saleh yang memenuhi hak-Mu dalam dua bulan ini: Ramadhan ini dan Ramadhan yang akan datang dari seluruh bulan.

(47)أللَّهُمَّ وَمَا أَلْمَمْنَا بِهِ فِي شَهْرِنَا هَذَا مِنْ لَمَم أَوْ إثْم، أَوْ وَاقَعْنَا فِيهِ مِنْ ذَنْبِ وَاكْتَسَبْنَا فِيهِ مِنْ خَطِيئَة عَلَى تَعَمُّد مِنَّا أَوِ انْتَهَكْنَا بِهِ حُرْمَةً مِنْ غَيْرِنَا فَصَلِّ عَلَى مُحَمَّد وَآلِهِ وَاسْتُرْنَا بِسِتْرِكَ، وَاعْفُ عَنَّا بِعَفْوِكَ، وَلاَ تَنْصِبْنَا فِيهِ لاِعْيُنِ الشَّامِتِينَ، وَلاَ تَبْسُطْ عَلَيْنَا فِيهِ أَلْسُنَ الطَّاغِينَ، وَاسْتَعْمِلْنَا بِمَا يَكُونُ حِطَّةً وَكَفَّارَةً لِمَا أَنْكَرْتَ مِنَّا فِيهِ بِرَأْفَتِكَ الَّتِي لاَ تَنْفَدُ، وَفَضْلِكَ الَّذِي لا يَنْقُصُ.
Ya Allah, apa saja dosa besar dan kecil yang kami lakukan di bulan ini, atau kedurhakaan yang kami kerjakan, atau kesalahan yang kami langgar dengan sengaja atau lupa, baik kezaliman pada diri kami atau pelanggaran terhadap kehormatan yang lain, maka sampaikan shalawat kepada Muhammad dan keluarganya. Tutuplah kami dengan penutupan-Mu. Ampuni kami dengan ampunan-Mu.

(48)أللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّد وَآلِهِ وَاجْبُرْ مُصِيبَتنَا بِشَهْرِنَا وَبَارِكْ فِي يَوْمِ عِيْدِنَا وَفِطْرِنَا وَاجْعَلْهُ مِنْ خَيْرِ يَوْم مَرَّ عَلَيْنَا أَجْلَبِهِ لِعَفْو، وَأَمْحَاهُ لِذَنْبِ، وَاغْفِرْ لَنا ما خَفِيَ مِنْ ذُنُوبِنَا وَمَا عَلَنَ.
Ya Allah, sampaikan shalawat kepada Rasulullah dan keluarganya. Selamatkan kami dari bencana berkat bulan Ramadhan. Berkahi kami pada hari raya kami dan saat berbuka kami. Jadikanlah ia hari yang terbaik yang melewati kami, yang paling dapat menarik ampunan-Mu, yang paling cepat menghapus dosaku. Ampuni dosa-dosa kami yang tampak dan tersembunyi.

(49)أللَّهُمَّ اسلَخْنَا بِانْسِلاَخِ هَذَا الشَّهْرِ مِنْ خَطَايَانَا وَأَخْرِجْنَا بُخُرُوجِهِ مِنْ سَيِّئاتِنَا وَاجْعَلْنَا مِنْ أَسْعَدِ أَهْلِهِ بِهِ وَأَجْزَلِهِمْ قِسَمَاً فِيهِ وَأَوْفَرِهِمْ حَظّاً مِنْهُ.
Ya Allah, dengan berlalunya bulan ini lepaskan kami dari kesalahan kami, dengan keluarnya bulan ini keluarkan kami dari kesalahan kami. Jadikan kami dengan bulan ini, orang yang paling bahagia, orang yang besar memperoleh bagian, orang yang paling tinggi mendapat keuntungan.

(50)أللّهُمَّ وَمَنْ رَعَى حَقّ هَذَا الشَّهْرِ حَقَّ رِعَايَتِهِ وَحَفِظَ حُرْمَتَهُ حَقَّ حِفْظِهَا وَقَامَ بِحُدُودِهِ حَقَّ قِيَامِهَا، وَأتَّقَى ذُنُوبَهُ حَقَّ تُقَاتِهَا أَوْ تَقَرَّبَ إلَيْكَ بِقُرْبَة أَوْجَبَتْ رِضَاكَ لَهُ وَعَطَفَتْ رَحْمَتَكَ عَلَيْهِ، فَهَبْ لَنَا مِثْلَهُ مِنْ وُجْدِكَ وَأَعْطِنَا أَضْعَافَهُ مِنْ فَضْلِكَ فَإنَّ فَضْلَكَ، لا يَغِيْضُ وَإنَّ خَـزَائِنَكَ لا تَنْقُصُ، بَلْ تَفِيضُ وَإنَّ مَعَادِنَ إحْسَانِكَ لا تَفْنَى، وَإنَّ عَطَاءَكَ لَلْعَطَآءُ الْمُهَنَّا.
Ya Allah, barangsiapa memelihara bulan ini dengan sebenarnya, menjaga kehormatannya dengan sebenarnya, menegakkan hukum-hukumnya dengan sebenarnya, menjaga diri dari dosa-dosa dengan sebenarnya, mendekatkan diri kepada-Mu dengan sedekat-dekatnya, yang memastikan ridha-Mu dan mengundang kasih-Mu.

Berilah kami yang seperti itu dari kekayaan-Mu. Karuniakan kepada kami yang berlipat-ganda dari anugrah-Mu, karena anugrah-Mu tidak pernah berkurang bahkan berlipat, khazanah kebaikan-Mu tidak pernah menghilang, dan pemberian-Mu pemberian yang penuh kebahagiaan.

(51)أللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّد وَآلِهِ وَاكْتُبْ لَنَا مِثْلَ أجُورِ مَنْ صَامَهُ أَوْ تَعَبَّدَ لَكَ فِيْهِ إلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ.
Ya Allah, sampaikan shalawat kepada Muhammad dan keluaganya, tuliskan bagi kami seumpama pahala orang yang berpuasa dan beribadah kepada-Mu di bulan ini sampai hari kiamat.

(52)أللَّهُمَّ إنَّا نَتُوبُ إلَيْكَ فِي يَوْمِ فِطْرِنَا الّذِي جَعَلْتَهُ لِلْمُؤْمِنِينَ عِيداً وَسُرُوراً. وَلأِهْلِ مِلَّتِكَ مَجْمَعاً وَمُحْتشداً مِنْ كُلِّ ذَنْب أَذْنَبْنَاهُ، أَوْ سُوْء أَسْلَفْنَاهُ، أَوْ خَاطِرِ شَرٍّ أَضْمَرْنَاهُ، تَوْبَةَ مَنْ لاَ يَنْطَوِيْ عَلَى رُجُوع إلَى ذَنْب وَلا يَعُودُ بَعْدَهَا فِي خَطِيئَة، تَوْبَةً نَصوحاً خَلَصَتْ مِنَ الشَّكِّ وَالارْتِيَابِ، فَتَقَبَّلْهَا مِنَّا وَارْضَ عَنَّا وَثَبِّتنَا عَلَيْهَا.
Ya Allah, kami bertaubat kepada-Mu pada hari fitri kami, yang Kaujadikan bagi kaum mukminin sebagai hari raya dan bahagia, bagi pengikut agama-Mu tempat berkumpul dan bersama. Kami bertaubat dari setiap dosa yang kami lakukan, dari setiap kesalahan yang kami dahulukan atau getaran jahat yang kami sembunyikan, dengan taubat yang tidak membawa kami kembali pada dosa, dan tidak kembali sesudahnya pada kesalahan; dengan taubat yang tulus dan bersih dari syak dan keraguan. Terimalah taubat kami, ridhai kami, teguhkan kami di dalamnya.

(53)أللَّهُمَّ ارْزُقْنَا خَوْفَ عِقَابِ الْوَعِيدِ، وَشَوْقَ ثَوَابِ الْمَوْعُودِ حَتّى نَجِدَ لَذَّةَ مَا نَدْعُوكَ بِهِ، وكَأْبَةَ مَا نَسْتَجِيْرُكَ مِنْهُ.
Ya Allah, berikan kepada kami ketakutan akan balasan yang diancamkan, dan kerinduan pada pahala yang dijanjikan. Sehingga kami dapat menentukan kelezatan yang dari-Mu kami mohonkan, dan penderitaan yang dari-Mu kami minta perlindungan.

(54)وَاجْعَلْنَا عِنْدَكَ مِنَ التَّوَّابِيْنَ الَّذِينَ أَوْجَبْتَ لَهُمْ مَحَبَّتَكَ، وَقَبِلْتَ مِنْهُمْ مُرَاجَعَةَ طَاعَتِكَ، يَا أَعْدَلَ الْعَادِلِينَ.
Jadikan kami di sisi-Mu orang-orang yang bertaubat, yang telah Kaupastikan bagi mereka cinta-Mu, dan Kauterima mereka yang kembali mentaati-Mu, wahai Yang Paling Adil dari segala yang adil.

(55)أللَّهُمَّ تَجَاوَزْ عَنْ آبآئِنَا وَأُمَّهَاتِنَا وَأَهْلِ دِيْنِنَا جَمِيعاً مَنْ سَلَفَ مِنْهُمْ وَمَنْ غَبَرَ إلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ.
Ya Allah, ampuni juga ayah dan ibu kami dan semua pemeluk agama kami yang terdahulu dan yang kemudian sampai hari kiamat.

(56)أللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّد نَبِيِّنَا وَآلِهِ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى مَلائِكَتِكَ الْمُقَرَّبِينَ. وَصَلِّ عَلَيْهِ وَآلِهِ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى أَنْبِيَائِكَ الْمُرْسَلِينَ، وَصَلِّ عَلَيْهِ وَآلِهِ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى عِبَادِكَ الصَّالِحِينَ، وَأَفْضَلَ مِنْ ذَلِكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ، صَلاَةً تَبْلُغُنَا بَرَكَتُهَا، وَيَنَالُنَا نَفْعُهَا، وَيُسْتَجَابُ لَنَا دُعَاؤُنَا، إنَّكَ أكْرَمُ مَنْ رُغِبَ إلَيْهِ وَأكْفَى مَنْ تُوُكِّلَ عَلَيْهِ وَأَعْطَى مَنْ سُئِلَ مِنْ فَضْلِهِ، وَأَنْتَ عَلَى كُلِّ شَيْء قَدِيرٌ.
Ya Allah, sampaikan shalawat kepada Muhammad nabi kami dan keluarganya, seperti Kausampaikan shalawat kepada para malaikat muqarrabin. Sampaikan shalawat kepadanya dan keluarganya seperti Kausampaikan shalawat kepada para nabi yang diutus. Sampaikan shalawat kepadanya dan keluarganya seperti Kausampaikan shalawat kepada hamba-hamba-Mu yang saleh. Dan yang lebih utama dari itu, ya Rabbal ‘alamîn. Dengan shalawat yang kebeekahannya sampai kepada kami, yang manfaatnya menggapai kami, yang karenanya diijabah doa kami.

Engkaulah Yang Paling Pemurah dari siapapun yang diharapkan
Engkau Yang Paling Mencukupi dari siapapun yang diandalkan
Engkaulah Yang Paling Memberi dari siapapun anugrahnya dimohonkan
Dan Engkaulah Yang Maha Kuasa atas segala sesuatu.
(Kitab Ash-Shahifah As-Sajjadiyah doa ke 45)

Adab Maknawiyah Shoum & Tuntutan Shoum Arifin

Kalau saya ingat, ceramah menjelang bulan Ramadhan, selalu itu-itu saja sejak saya kecil sampai sekarang. Sehingga muncul keinginan untuk menguak rahasia-rahasia bulan Ramadhan lebih dalam, yang bersumber dari kaum arif. Kali ini, saya menemui KH. Ishlahul Ummah Al-Jihadi, dan memintanya untuk membimbingku dalam Shaum tahun ini. Alhamdulillah beliau mengabulkannya, dan memberikan karyanya yang belum terbit “Adab Maknawiyah Shoum & Tuntutan Shoum Arifin” yang selama ini hanya beredar di murid-muridnya. Setelah itu beliau membimbingku. Jika pembaca berkenan, silakan baca cerita bersambung ini. Semoga bermanfaat.

MUKADIMAH

Akhi fillah, Sufyan Al Tsauri r.a. berkata : “Saya pernah bermukim di Mekkah selama tiga tahun. Diantara penduduk Mekkah itu terdapat seorang laki-laki yang setiap hari pada waktu dhuhur, datang ke mesjid, melakukan thawaf lalu shalat dua rakaat, kemudian memberi salam kepadaku dan pulang. Demikianlah saya perhatikan orang itu melakukan hal yang sama, hingga timbul dalam hatiku rasa suka kepadanya.
Suatu ketika, orang itu jatuh sakit lalu memanggilku dan berkata, “Seandainya saya meninggal dunia, saya minta tuan sendiri yang memandikan dan menguburkan saya. Jangan biarkan saya sendirian di kuburan, ber-talqin-lah kepada saya pada saat Munkar dan Nakir mengajukan pertanyaan.”

Aku meyakinkan akan melaksanakan semua permintaan itu. Ketika ia wafat kulakukan semua permintaannya, dan aku menginap di kuburannya. Pada saat aku berada di antara keadaan terjaga dan tertidur, kudengar suara dari arah atas mengatakan “Hai Sufyan, Kami tidak membutuhkan penjagaanmu, talqin-mu dan hiburanmu, karena Kamilah yang menghiburnya dan men-talqin-kannya !”

Aku bertanya : “Dengan apa ?” Terdengar jawaban, “Karena ia berpuasa di bulan Ramadhan dan kemudian diikuti pula dengan puasa enam hari di bulan Syawal.”

Aku terjaga, ternyata tidak ada seorangpun di tempat itu. Kemudian aku berwudlu dan melakukan shalat, dan tidur kembali. Lantas kualami pula kejadian serupa. Demikianlah sampai terulang tiga kali. Maka tahulah aku bahwa (suara) itu adalah dari Allah, bukan dari syethan. Akhirnya aku pulang sambil berdo’a, “Ya Allah tuntunlah aku agar dapat melakukan puasa itu, berkat karunia dan kemurahanMu. Amin”

Dalam satu riwayat Ali Bin Abi Thalib berkata : “Suatu hari Rasulullah saw. berdiri di hadapan kami seraya menyampaikan khutbahnya : “Wahai manusia, sungguh telah datang kepadamu bulan Allah yang penuh rahmat, berkah dan ampunan, Bulan paling utama di sisi Allah. Hari-harinya adalah hari-hari yang paling utama. Saat-saatnya adalah saat yang paling utama. Di bulan ini engkau diundang menjadi tamu Allah dan dimasukkan ke dalam kelompok orang-orang yang dimuliakan oleh Allah. Di bulan ini, nafasmu adalah tasbih, tidurmu adalah ibadah, amalanmu diterima, dan doa-doamu diijabah. Karenanya mohonlah kepada Allah, Tuhanmu, dengan niat yang tulus dan hati yang suci, agar Ia membimbingmu untuk berpuasa dan membaca kitabNya. Celakalah orang yang tidak mendapat ampunan dari Allah di bulan yang agung ini. Kenanglah dalam lapar dan hausmu di bulan ini kelaparan dan kehausan di hari kiamat kelak. Bersedekahlah kepada fakir miskin di sekitar kamu. Muliakanlah orang-orang yang lebih tua, dan sayangi yang lebih muda, sambungkan tali persaudaraan, peliharalah lidahmu, tahan pandanganmu dari hal-hal yang tak halal kau pandang dan pendengaranmu dari hal-hal yang tak halal kau dengar. Kasihanilah anak-anak yatim, niscaya anak-anak yatimmu akan dikasihi orang. Bertobatlah kepada Allah dari segala dosa-dosamu. Angkatlah kedua tanganmu dengan memanjatkan doa di saat shalat-shalatmu. Karena, itulah saat-saat yang paling utama ketika Allah memandang hamba-hambaNya dengan penuh kasih sayang. Ia menjawab mereka ketika mereka bermunajat kepadaNya, menyambut mereka ketika menyeruNya, dan mengabulkan mereka ketika mereka berdoa kepadaNya.”

“Wahai manusia, sesungguhnya dirimu tergadai oleh amal-amalmu. Sebab itu, tebuslah dirimu dengan beristigfar. Punggungmu berat karena dosamu. Maka ringankanlah ia dengan memperpanjang sujudmu. Ketahuilah Allah ta’ala bersumpah dengan keperkasaanNya untuk tidak menyiksa orang yang shalat dan sujud (dihadapanNya) dan tidak menakut-nakuti mereka dengan api neraka ketika manusia berdiri di hadapan Rabbul ‘alamin.”

“Wahai manusia, barang siapa diantara kamu yang memberi makan berbuka untuk seorang mukmin yang sedang berpuasa di bulan ini, niscaya baginya di sisi Allah pahala memerdekakan hamba sahaya, dan ampunan atas dosa-dosa yang telah lalu. Di antara sahabat bertanya : “Wahai Rasulullah saw, bukankah kita mampu melakukan hal itu ?” Kemudian lanjut beliau saw : “Peliharalah dirimu dari neraka meski hanya dengan sebutir kurma. Peliharah dirimu dari neraka meski hanya dengan seteguk air.”

“Wahai manusia, barang siapa yang memperindah akhlaknya di bulan ini, niscaya baginya kemudahan meniti shirath, di mana pada hari itu banyak kaki tergelincir jatuh. Barang siapa meringankan pekerjaan orang-orang yang berada dalam kekuasaannya di bulan ini, niscaya Allah meringankan hisabNya. Barang siapa manahan keburukannya di bulan ini, niscaya Allah menahan kemarahanNya ketika ia menjumpaiNya. Barang siapa memuliakan anak yatim di bulan ini, niscaya Allah akan memuliakannya saat ia menemuiNya. Barang siapa menyambung tali persaudaraan di bulan ini, niscaya Allah menyambung kasih sayangNya pada saat ia berjumpa denganNya. Barang siapa melakukan shalat sunnah di bulan ini, niscaya Allah menetapkan baginya dibebaskan dari api neraka. Barang siapa melakukan shalat fardu di bulan ini, niscaya baginya pahala 70 shalat fardu di bulan-bulan lain. Barang siapa membaca ayat Al Quran di bulan ini, niscaya baginya pahala orang yang mengkhatamkan Al Quran di bulan-bulan lain.”

“Wahai manusia, sesungguhnya di bulan ini seluruh pintu surga dibukakan. Maka mohonlah kepada Tuhanmu agar Ia tak menutupnya bagimu. Dan seluruh pintu neraka tertutup. Maka mintalah kepada Tuhanmu agar Ia tak membukanya untukmu. Juga seluruh setan terbelenggu. Maka mintalah kepada Tuhanmu, agar ia tak membiarkanmu terpedaya olehnya”. Berkata Amirul Mukminin as sambil berdiri : “Wahai Rasulullah, amak-amal apa yang paling utama di bulan ini ?” Beliau saw. Bersabda : “Wahai Abal Hasan (yang dimaksud adalah ‘Ali bin Abi Thalib – peny.) amal-amal yang paling utama di bulan ini adalah wara’ dari hal-hal yang diharamkan Allah ‘Azza wa Jalla.” Kemudian belian menangis, lalu kutanyakan “Wahai Rasulullah, apa yang menyebabkanmu menangis ?” Beliau berkata : “Wahai Ali, aku menangis karena seseorang menghalalkan dirimu di bulan ini, seakan-akan aku bersamamu sementara engkau sedang shalat kepada Tuhanmu. Tiba-tiba muncullah orang yang paling celaka – dari generasi terdahulu dan kemudian yang membunuh unta Nabi Shaleh as – dengan pedangnya ia menghantam kepalamu sehingga jenggotmu bersimbah darah.” Berkata Amirul Mukminin as.: “Wahai Rasulullah, demikian itu termasuk keselamatan agamaku ?” “Ya, untuk keselamatan agamamu …” jawab beliau saw.

Abu Darda berkata : Duhai indahnya tidur orang yang cerdas dan tidak berpuasanya mereka, bagaimana mereka tidak mencela puasa orang-orang bodoh dan begadangnya mereka ! Sungguh satu butir kebaikan dari orang yang yakin dan bertaqwa lebih utama dan kuat ketimbang segunung ibadah dari orang-orang yang tertipu. Oleh sebab itu, sebagian ulama berkata : “Berapa banyak orang yang tidak berpuasa tetapi sesungguhnya ia berpuasa.” Nabi saw bersabda: “Puasa adalah amanah maka hendaknya salah seorang di antara kamu menjaga amanahnya.” (Diriwayatkan oleh al Kha’ithi dan sanad-nya Hasan).

ASMA ALLAH – RAMADHAN

Allah yang Maha Mensucikan Jiwa dan Maha Menaikkan Puncak Sirr Abdi

Rasulullah bersabda : “Jangan kalian semua mengatakan Ramadhan, sebab Ramadhan itu adalah nama dan nama-nama Allah Ta’ala.” (tetapi katakanlah syakhru (bulan) ramadhan).

Al Hasan bin Abdul Hasan al Bashri pada suatu waktu melewati suatu kaum yang tengah tertawa, lalu ia berkata: “Sesungguhnya Allah menjadikan bulan Ramadhan ini sebagai arena perlombaan melakukan ketaatan bagi mahlukNya. Kemudian ada orang-orang yang berlomba hingga menang dan ada pula orang-orang yang tertinggal lalu kecewa. Tetapi yang sangat mengherankan adalah pemain yang tertawa-tawa di saat orang-orang berpacu meraih kemenangan.”

Dikisahkan dari Sahl bin Abdullah al Tustari bahwa ia makan dalam setiap 15 hari sekali. Jika bulan Ramadhan tiba ia hanya makan sekali dalam satu bulan. Kemudian saya menanyakan hal tersebut kepada sebagian guru-guru sufi maka ia menjawab “Setiap malam ia hanya berbuka dengan air bersih saja”

Dikisahkan dari Abu Ubaid Al Basyri bahwa ketika bulan Ramadhan tiba, ia masuk ke rumah dan segera mengunci pintunya lalu berpesan kepada istrinya agar setiap malam melemparkan sepotong roti lewat lubang dinding. Ia tidak akan keluar dari kamar sehingga bulan Ramadhan berakhir. Tatkala hari raya, istrinya masuk di kamar, dan ia menemukan 30 roti tertumpuk di sudut kamar.

Dialah Allah swt yang mensucikan hamba-hambaNya dan mengangkatnya menjadi hamba yang penuh dengan ketaatan.

Pancaran asmaNya ini selalu ditujukan kepada hamba-hambaNya siang dan malam. DisisiNya ia menjadi tamu Allah yang dimuliakan. Dirinya akan terbebas dari tipu daya dunia, terlepas dari belenggu syahwat dan keluar dari penjara-penjara syethan.

Seorang hamba mema’rifati Asma Allah Ramadhan, bahwa ia memandang dengan mata kepala dan menyaksikan dengan mata hati bahwa Dia, Allah yang maha mensucikan jiwa hamba-hambaNya dan mengangkat derajatnya pada maqom sirr abdi dengan pandang yang tertuju terus menerus seperti memandang tamu kehormatan yang dimuliakanNya.

Apabila seorang hamba sudah syuhud (menyaksikan) asma Allah Ramadhan, maka ia akan mereguk air kehadiranNya hingga “mabuk” di dalam fana’ullah.

Ada dua pengkondisian diri (musyarathah) untuk sampai kepadaNya, yakni :
a. Melakukan ibadah shoum ahli taqarrub.
b. Bertaqarrub dengan amalan-amalan yang dicintai Allah SWT.

SHOUM AHLI TAQARRUB

Shoum menurut pada ahli taqarrub memiliki makna mengekang dan akan mengangkat, artinya mengekang segala keinginan yang mendorong untuk menyimpang dari perintah dan kehendak Allah, mengekang dari segala keinginan untuk berpaling dari selain Allah.

Diriwayatkan dari Rasulullah saw di dalam hadist qudsi, Allah berfirman : “Shoum adalah untukKu dan Aku-lah yang akan membalasnya” (HR. Bukhari Muslim).

Firman-Nya yang mengatakan “untukKu” memiliki arti akan Ash- Shomadiyah. Ash-Shomadiyah itu hanya milikKu. Sebab Ash-Shomad adalah Dzat yang tidak memiliki rongga perut. Dan tidak butuh makan dan minum. Adapun makna firmanNya “Dan akulah yang akan membalasnya” maka sesungguhnya Allah menjanjikan pahala dengan ganjaran karena shoum adalah kesabaran jiwa untuk tidak melakukan apa yang menjadi kebiasannya, mengekang anggota badan dari seluruh kesenangannya.

Penjelasan itu jelas, sebab shoum itu untuk Allah Ta’ala sendiri dan mendapat kemuliaan dan kehormatan dengan dinisbatkannya untuk DzatNya sendiri pula.

Hal ini disebabkan dua perkara :

Pertama : bahwa ibadah ini merupakan suatu pengekangan pada diri sendiri dan merupakan penyingkiran untuk diri sendiri dan rahasia untuk melakukannya itu hanyalah tergantung kepada dirinya pula. Ia bukanlah suatu amalan yang dapat dilihat, sedang lain-lain peribadatan adalah berupa amalan-amalan yang dapat di saksikan dan dilihat oleh orang banyak. Puasa itu yang dapat menyaksikan kecuali hanya dirinya sendiri, dan hanya Allah Azza wa Jalla saja.
Kedua : bahwa ibadah shaoum ini merupakan tantangan musuh Allah Azza wa Jalla. Wasilah syethan adalah berupa kesyahwatan-kesyahwatan. Itu semua berada pada jalan lewat makan dan minum.

Untuk mencapai kesadaran akan makna hakikat shoum di atas, para ahli taqarrub membagi dua pelaksanaan shoum yakni :
1. Terpenuhinya syarat-syarat lahiriyah, syariat shoum itu sendiri.
2. Adanya kesempurnaan shoum lewat terjaganya kondisi-kondisi bathin.

Adapun terpenuhinya syarat-syarat lahiriah syariat shoum itu lima kewajiban :
Pertama : mengetahui datangnya permulaan Ramadhan baik dengan rukyat maupun dengan hisab. Setelah ia memutuskan kebenarannya hasilnya lalu berdoa menyambutnya dengan penuh suka cita.

“Allah Maha Besar. Ya Allah jinakkanlah ia atas kami dengan keamanan dan keimanan, keselamatan dan keislaman, dan taufiq ke arah yang Engkau sukai dan ridhai. Tuhan kami dan Tuhanmu ialah Allah”

Kedua : Niat dan ini harus dilakukan setiap malamnya. Niat itu wajib ditentukan dengan pasti, misal :

“Saya niat shoum besok, fardhu bulan Ramadhan karena Allah Ta’ala.”

Ketiga : Menahan diri dari memasukkan sesuatu benda ke dalam perutnya dengan sengaja dan ia ingat bahwa ia dalam melakukan shoum, serta menahan diri dari mengeluarkan muntah-muntah.

Keempat : Menahan diri dari bersetubuh dan ber istimna.

Kelima : Mengatahui habisnya bulan Ramadhan dan datangnya waktu syawal, lalu ia berdoa dengan suatu doa, sebagai berikut :

Ya Allah, Sungguh Engkau telah berfirman dalam kitab-Mu yang diturunkan melalui lisan nabi-Mu yang Kau utus. Semoga shalawat-Mu tercurahkan padanya dan keluarganya. Dan firman-Mu itu benar, “Bulan Ramadhan adalah bulan yang di dalamnya al-Quran diturunkan sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda antara yang hak dan yang bathil”. Inilah bulan Ramadhan telah berlalu.

Aku bermohon kepada-Mu, dengan wajah-Mu yang Mulia, dengan kalimat-kalimat-Mu yang Sempurna, dengan Keindahan-Mu dan Keagungan-Mu, dengan Keluhuran dan Ketinggian-Mu di atas ‘Arasy-Mu, curahkanlah shalawat pada Muhammad dan keluarga Muhammad. Sekiranya masih tersisa dosa pada yang belum Kau ampuni atau dosa yang karenanya Kau ingin menyiksaku atau Kau perhitungkan daku dengannya atau Kau hisab daku atasnya, hingga terbit fajar malam ini, hingga berlalunya bulan ini, melainkan Engkau telah mengampuni dosaku, wahai yang Paling Pengasih dari segala yang mengasihi.

Ya Allah, bagi-Mu segala pujian, dari yang awal hingga yang akhir, yang telah Kau ucapkan untuk diri-Mu sendiri dan yang diucapkan oleh hamba-hamba yang menyanjung-Mu yaitu mereka yang sering menunaikan tahajud, yang mempersiapkan diri mereka untuk hari akhirat, yang senantiasa mengingat-Mu, yang bersyukur pada-Mu. Mereka itulah yang telah Kau bantu dalam menunaikan hak-hak-Mu dari sebagian makhluk-Mu, dari para malaikat muqarrabin, para nabi, para rasul dan orang-orang yang berfikir lagi senantiasa bertasbih kepada-Mu dari seluruh alam. Sungguh telah Kau hantar kami pada bulan Ramadhan, telah Kau karuniakan kenikmatan kepada kami. Di sisi kami pemberian-Mu, kebaikan-Mu dan anugerah-Mu. Dengan itu semua, hanya bagi-Mu bermuara segala sanjungan yang abadi, yang kekal dan yang tetap, yang dikekalkan selamanya, yang tidak pernah sirna sepanjang abad. Alangkah agungnya pujian-Mu. Engkau telah menolong kami hingga kami dapat menunaikan puasanya, mendirikan shalatnya, melakukan kebaikan kesyukuran dan dzikir.

Ya Allah, terimalah ibadah kami dengan sebaik-baik penerimaan-Mu, perkenan-Mu, pemaafan-Mu, kemurahan-Mu, pengampunan-Mu dan hakikat keridlaan-Mu, hingga Kau berikan kemenangan kepada kami di dalamnya dengan semua kebaikan yang diharapkan dengan semua limpahan anugerah-Mu yang dicurahkan. Kau selamatkan kami di dalamnya dari segala bencana yang dikhawatirkan, dari dosa yang diperbuat.

Ya Allah, sungguh aku mohon kepada-Mu dengan keagungan apa yang dimohon oleh seorang makhluk kepada-Mu, dari kemuliaan nama-nama-Mu, dari limpahan pujian-Mu, dari keistimewaan seruan pada-Mu, curahkanlah shalawat kepada Muhammad dan keluarganya, jadikanlah bulan ini seagung-agungnya bulan Ramadhan yang telah berlalu dari kami semenjak Kau turunkan kami ke dunia yang telah menjaga agamaku, mensucikan jiwaku, memenuhi hajatku, bantulah daku dalam menyelesaikan persoalanku, sempurnakanlah anugerah-Mu bagiku, palingkanlah kejahatan dariku, busanakan daku dengan pakaian kesucian. Dengan rahmat-Mu, jadikanlah daku dari orang-orang yang mendapatkan Lailatul Qadar, yaitu malam yang telah Kau jadikan lebih baik dari seribu bulan, dari orang-orang yang mendapatkan pahala yang besar dan rezeki yang mulia, usia yang panjang dan kesyukuran yang baik, kemudahan yang berkesinambungan.

Ya Allah, sungguh aku memohon kepada-Mu, dengan rahmat-Mu dan anugerah-Mu, dengan ampunan-Mu dan karunia-Mu, dengan keluhuran-Mu dan kebaikan-Mu yang keluar dengan pemberian-Mu, janganlah Kau jadikan bulan Ramadhan ini sebagai kesempatan terakhirku, sehingga Kau hantarkan daku pada bulan Ramadhan yang akan datang dengan keadaan yang paling baik. Kau perlihatkan pada kami nilai Ramadhan bersama-sama orang yang melihatnya dan mengenalnya dalam keadaan sehat dan penuh curahan rahmat-Mu, dalam rahmat-Mu yang luas dan anugerah-Mu yang melimpah.

Ya Allah, duhai Tuhanku, yang tidak ada Tuhan bagiku selain-Nya. Aku memohon kepada-Mu agar tidak kaujadikan perpisahanku dengan bulan Ramadhan ini sebagai perpisahan untuk selamanya, sebagai akhir pertemuanku dengannya, hingga Kau pertemukan daku kembali dengannya pada tahun berikutnya dalam nikmat yang paling sempurna, dalam kebahagiaan yang paling utama dan aku memenuhi janji-Mu. Sungguh Engkau Maha Mendengar atas segala seruan.

Ya Allah, dengarlah seruanku, sayangilah rintihanku dan kerendahanku pada-Mu, kepapaanku dan penyerahan diriku pada-Mu. Aku berserah diri pada-Mu, aku tidak mengharap kemenangan dan ampunan, kemuliaan dan penyampaian, kecuali dengan-Mu dan dari-Mu semata, maka berilah karunia-Mu padaku. Betapa agung pujian-Mu dan suci asma’-Mu dengan menghantarkan diriku pada Ramadhan, sementara aku dilindungi dari segala bencana yang tidak disukai dan diwaspadai. Segala puji bagi Allah yang telah menolong kami untuk menunaikan puasa, mendirikan shalat malam di bulan Ramadhan ini, hingga sampai pada malam terakhirnya.

Ya Allah, sungguh aku memohon pada-Mu dengan seruan yang paling Kau cintai dan yang paling Kau ridhai yang dengannya Kau ridhai Muhammad dan keluarganya. Jangan Kau jadikan perpisahan bulan Ramadhan ini sebagai akhir keluarnya diriku dari dunia ini, sebagai kesempatan terakhir pengabdianku pada-Mu, sebagai akhir puasa bagi-Mu. Karuniakanlah padaku kesempatan untuk kembali lagi padanya, kemudian kembali lagai padanya dengan rahmat-Mu, duhai Pelindung orang-orang beriman, berikan taufiq-Mu padaku, pada bulan Ramadhan memperoleh keutamaan Lailatul Qadar, jadikanlah malam itu bagiku lebih baik dari seribu bulan, duhai Tuhan Pemilik malam dan siang, Pemilik gunung dan lautan, Pemilik kegelapan dan cahaya, Pemilik bumi dan langit.

Wahai yang Maha Mengadakan dan Maha Memberi Bentuk, wahai yang Maha Santun dan Maha Dermawan. Ya Allah, duhai yang Maha Kasih dan Maha Mandiri, wahai yang Maha Mencipta, kepunyaan-Mu asma’ yang terindah, keagungan dan kenikmatan.

Aku memohon pada-Mu dengan asma’-Mu, dengan asma’ Allah yang Maha Kasih lagi Maha Sayang, curahkan shalawat pada Muhammad dan keluarga Muhammad, jadikan namaku pada malam ini bersama orang-orang yang mendapatkan kebahagiaan, ruhku bersama para syuhada, kebaikanku di ‘Illiyyin, keburukanku terampuni. Anugerahkanlah padaku keyakinan yang membahagiakan hatiku, keimanan yang tidak bercampur dengan keraguan, keridhaan terhadap yang telah Kau berikan padaku, berikan padaku kebaikan dunia dan kebaikan akhirat, selamatkan daku dari api neraka.

Ya Allah, jadikan apa yang Kau tetapkan dan Kau taqdirkan dari perkara yang sudah pasti terjadi apa yang Kau bedakan dari perkara yang telah diputuskan pada Lailatul Qadar dari ketetapan yang tidak ditolak, tidak diganti dan tidak diubah agar Kau catat daku termasuk dalam orang-orang yang menunaikan ibadah haji ke Baitul Haram-Mu yang mambrur hajinya dan yang disyukuri sa’yinya, yang diampuni dosanya, yang dihapus kesalahannya, pastikanlah dalam ketentuan dan taqdir-Mu agar Kau bebaskan daku dari api neraka, wahai yang Paling Pengasih dari segala yang mengasihi.

Ya Allah, sungguh aku mohon kepada-Mu kebaikan dan kemuliaan yang tak pernah dimohon orang lain pada semisal-Mu, aku mengharap kepada-Mu dan tidak akan pernah mengharap kepada selain-Mu, Engkaulah tempat memohon orang-orang yang selalu memohon kepada-Mu, Engkaulah tujuan harapan orang-orang yang berharap, aku memohon kepada-Mu dengan seluruh permohonan yang paling agung, yang paling berhasil, permohonan yang selayaknya yang dimohon oleh para hamba kepada-Mu.

Ya Allah, duhai yang Maha Kasih, dengan asma’-Mu yang kuketahui dan tidak ku ketahui , dengan asma’-Mu yang terindah, dengan perumpamaan-Mu yang tertinggi, dengan nikmat-Mu yang tidak terhitung, dengan asma’-Mu yang termulia atas-Mu, dengan asma’-Mu yang paling Kau cintai, dengan asma’-Mu yang mempunyai kedudukan termulia di sisi-Mu, dengan asma’-Mu yang menjadi wasilah yang mendekatkan hamba dari-Mu, dengan asma’-Mu yang mendatangkan pahala-Mu yang terbesar, dengan asma’-Mu yang paling segera diijabah, dengan asma’-Mu yang tersembunyi lagi tersimpan, yang hidup lagi berdiri sendiri, yang paling besar lagi paling agung, yang Kau cintai dan Kau sukai, yang Kau ridhai dari yang menyeru-Mu, yang Kau perkenankan seruannya. Suatu keharusan bagi-Mu bahwa Kau tidak mengecewakan pemohon-Mu.

Aku memohon kepada-Mu dengan seluruh asma’ milik-Mu dalam Taurat, Injil, Zabur dan al-Quran, dengan seluruh asma’-Mu yang diserukan, dengan para pemikul arasy, malaikat penghuni langit, dengan seluruh golongan dari makhluk-Mu, dari nabi, orang-orang yang benar dan para syuhada, dengan hak orang yang mengharapkan-Mu, yang takut kepada-Mu, yang berlindung kepada-Mu, dengan hak orang yang mengelilingi Baitul Haram-Mu dalam menunaikan ibadah haji dan umrah, dengan hak orang yang mensucikan-Mu serta yang berjuang di jalan-Mu, dengan hak seluruh hamba yang beribadah kepada-Mu baik di darat atau di laut, di lembah atau di laut, di lembah atau di gunung-gunung.

Aku menyeru kepada-Mu dengan seruan hamba yang terdesak hajatnya, yang banyak dosanya, yang besar kealahannya, yang lemah langkahnya, dengan seruan hamba yang tidak bisa memenuhi keperluannya, yang tidak bisa menguatkan kelemahannya, yang tidak bisa mengampuni dosanya selain hanya diri-Mu. Aku berlari menuju-Mu, berlindung kepada-Mu, beribadah kepada-Mu, tanpa kesombingan dan keangkuhan. Aku datang dengan penuh rasa takut dan papa, miskin dan memohon perlindungan kepada-Mu.

Aku memohon kepada-Mu dengan keperkasaan-Mu dan keagungan-Mu, dengan jabarut-Mu dan kekuasaan-Mu, dengan kerajaan-Mu dan kemegahan-Mu, dengan kedermawanan-Mu dan kemuliaan-Mu, dengan nikmat-Mu dan kebaikan-Mu, dengan keindahan-Mu dan kekuatan-Mu atas apa saja yang Kau kehendaki dari makhluk-Mu.
Aku menyeru kepada-Mu, duhai Tuhanku dengan rasa takut dan penuh harap, dengan khawatir dan angan, dengan khusyuk dan kecintaan, dengan kerendahan dan keterdesakan, dengan dan ketundukan kepada-Mu. Tidak ada Tuhan melainkan Engkau semata, tidak ada sekutu bagi-Mu, wahai yang Maha Qudus (tiga kali), wahai yang Maha Kasih (tiga kali), waha yang Maha Sayang (tiga kali).

Aku berlindung kepada-Mu ya Allah, Tuhan yang Maha Esa lagi Maha Tunggal, yang pada-Nya bergantung segala sesuatu, yang ganjil, yang Maha Besar lagi Maha Tinggi. Aku memohon kepada-Mu dengan seluruh apa yang kuseru kepada-Mu dengan asma’-Mu yang memenuhi seluruh tiang-Mu, curahkan shalawat pada Muhammad dan keluarganya, ampuni dosa-dosaku, sayangilah diriku, lapangkanlah bagiku karunia-Mu yang besar. Ya Allah, terimalah seluruh amalku di bulan Ramadhan, puasanya, shalat malamnya, shalat fardhunya dan shalat sunnahnya. Ya Allah, ampuni dan kasihi aku serta maafkan aku, jangan Kau jadikan bulan Ramadhan ini sebagai bulan Ramadhan yang terakhir bagiku dalam melaksanakan puasa dan ibadah kepada-Mu, jangan Kau jadikan perpisahanku dari dunia ini.

Ya Allah, limpahkanlah padaku rahmat-Mu dan maghfirah-Mu, keridhaan-Mu dan rasa takut kepada-Mu, dengan yang paling utama dari yang Kau berikan kepada hamba-Mu.

Ya Allah, jangan Kau jadikan daku sebagai orang yang diberi kesempatan terakhir memohon kepada-Mu pada bulan Ramadhan ini, jadikanlah daku termasuk orang yang Kau bebaskan dari api neraka pada bulan Ramadhan ini, yang Kau ampuni dosa-dosanya, baik yang telah lalu maupun yang akan datang, yang Kau berikan sesuatu yang termulia dari apa yang diharapkan dan dia angankan dari-Mu. Wahai yang Paling Pengasih dari segala yang mengasihi.

Ya Allah, beri daku kesempatan untuk dapat kembali melaksanakan puasa dan ibadah pada-Mu dalam bulan Ramadhan, jadikanlah aku dalam bulan Ramadhan ini termasuk orang yang Kau tetapkan menunaikan ibadah haji ke Baitul Haram-Mu, yang mabrur hajinya, yang terampuni dosa-dosanya, yang diterima amalnya. Amin amin amin, duhai Tuhan semesta alam.

Ya Allah, jangan Kau tinggalkan kepadaku dosa di bulan ini kecuali Kau ampuni, kesalahan kecuali Kau hapuskan, rintangan kecuali Kau hindarkan, hutang kecuali Kau lunasi, kemiskinan kecuali Kau cukupkan, kebingungan kecuali Kau lapangkan, keperluan kecuali Kau penuhi, telanjang kecuali Kau berikan pakaian, penyakit kecuali Kau sembuhkan, bencana kecuali Kau singkirkan, hajat dari kebutuhan dunia dan akhirat kecuali Kau penuhi dengan harap dan anganku yang termulia kepada-Mu, Wahai yang Paling Pengasih dari segala yang mengasihi.

Ya Allah, jangan Kau goyahkan hati kami setelah Kau beri petunjuk-Mu kepada kami, jangan Kau hinakan kami setelah Kau muliakan kami, jangan Kau rendahkan kami setelah Kau tinggikan derajat kami, jangan Kau cela kami setelah Kau agungkan kami, jangan Kau fakirkan kami setelah Kau kayakan kami, jangan Kau halangi rezeki-Mu kepada kami setelah Kau berikan kepada kami, jangan Kau haramkan pada kami setelah Kau rezekikan kepada kami, janganlah Kau ubah sedikitpun nikmat-Mu atas kami dan kebaikan-Mu kepada kami hanya karena dosa kami dan apa yang telah kami lakukan di dalam kemuliaan-Mu dan pemaafan-Mu, keluhuran-Mu dan ampunan-Mu, ada keluasan ampunan atas dosa-dosa kami, maka ampunilah dosa kami, hapuskanlah kesalahan kami, serta jangan Kau siksa kami. Wahai yang Paling Pengasih dari segala yang mengasihi.

Ya Allah, muliakanlah daku dalam majelisku ini dengan kemuliaan yang tidak Kau hinakan setelahnya selama-lamanya, agungkan daku dengan keagungan yang tidak Kau cela setelahnya selama-lamanya, sehatkan daku dengan kesehatan yang tidak Kau sakitkan setelahnya selama-lamanya, tinggikan derajatku dengan ketinggian yang tidak Kau rendahkan setelahnya selama-lamanya. Palingkanlah dari kejahatan semua setan yang memusuhi kejahatan seluruh penguasa yang dhalim, kejahatan semua yang dekat atau yang jauh, kejahatan semua yang kecil atau yang besar, kejahatan semua bintang melata yang Kau pegang ubun-ubunnya. Sungguh Tuhanku berada di jalan yang lurus.

Ya Allah, sekiranya dalam hatiku ada syak-wasangka atau keraguan, kekufuran atau keputusasaan, kegembiraan atau kesombongan, keangkuhan atau kecongkakan, khayalan atau riya, ingin kemashuran atau permusuhan, kemunafikan atau pengingkaran, kefasikan atau kemaksiatan atau sesuatu yang tidak ingin Kau lindungi.

Maka aku bermohon kepada-Mu agar Kau curahkan shalawat kepada Muhammad dan keluarganya agar Kau hapus semuanya itu dari hatiku. Kau ganti tempatnya dengan keimanan pada janji-Mu, keridhaan pada ketetapan-Mu, kesetiaan memenuhi anji-Mu, rasa takut kepada-Mu, kejuhudan di dunia, cinta kepada yang ada di sisi-Mu, keyakinan kepada-Mu, ketenangan bersama-Mu, tobat yang sebenar-benarnya kepada-Mu.

Ya Allah, jika telah Kau hantarkan kami pada bulan Ramadhan ini, namun jika tidak, maka akhirkan ajal kami sampai pada Ramadhan yang akan datang hingga Kau hantarkan kami padanya dengan kemudahan dan kesehatan dari-Mu. Wahai yang Paling Pengasih dari segala yang mengasihi. Semoga Allah mencurahkan shalawat-Ny, rahmat-Nya dan berkah-Nya yang sebanyak-banyaknya pada Muhammad dan keluarganya.

Sedangkan kesempurnaan bathiniyah ada enam yaitu :

Pertama : Menundukkan pandangannya dan menahannya dari berkeliaran memandang ke setiap hal yang dibenci, ke setiap hal yang bisa menyibukkan hati dan melalaikan diri dari mengingat Allah ‘Azza wa Jalla. Nabi bersabda: “Pandangan adalah salah satu anak panah yang beracun di antara anak panah iblis (semoga Allah melaknatinya). Barang siapa yang meninggalkannya karena takut kepada Allah maka ia telah diberi Allah keimanan yang mendapat kelezatan di dalam hatinya (Diriwayatkan oleh al Hakim dan men-shahih-kan sanadnya)

Kedua : Menjaga lisan dari bualan, dusta, ghibah, gunjingan, kekejian, perkataan kasar, pertengkaran dan perdebatan, mengendalikan-nya dengan diam, menyibukkannya dengan dzikrullah dan tilawah Al Qur’an. Itulah shoum lisan. Sufyan pernah berkata : “Ghibah dapat merusak shoum”. Basyar bin Al Harits meriwayatkan darinya. Laits meriwayatkan dari Mujahid : “Dua hal yang dapat merusak shoum : Ghibah dan dusta. Nabi saw bersabda : “Sesungguhnya puasa itu tidak lain adalah perisai, apabila salah seorang dari kamu sedang berpuasa maka jaganlah berkata kotor dan jangan pula bertindak bodoh, dan jika ada seseorang yang menyerangnya atau mencacinya maka hendaklah ia mengatakan “Sesungguhnya aku berpuasa, sesungguhnya aku berpuasa” (HR. Bukhari-Muslim)

Ketiga : Menahan pendengaran dari mendengarkan hal yang dibenci (makruh) karena setiap yang diharamkan perkataannya diharamkan pula mendengarnya. Oleh sebab itu Allah menyamakan antara orang yang mendengarkan dan orang yang memakan barang yang haram, firmanNya : “Mereka itu adalah orang yang suka mendengar berita bohong, banyak memakan yang haram” (QS Al Maidah : 42).
FirmanNya lagi: “Mengapa orang-orang alim mereka, pendeta-pendeta mereka tidak melarang mereka mengucapkan perkataan bohong dan memakan barang yang haram” (QS Al Maidah: 63). Jadi mendiamkan ghibah adalah haram. Firman Allah : “Karena sesungguhnya, (kalau kamu berbuat demikian) tentulah kamu serupa dengan mereka ” (QS An-Nisa : 140)

Keempat : Menahan berbagai angota badan lainnya dari berbagai dosa, seperti menahan tangan dan kaki dari hal-hal yang dibenci, menahan perut dari berbagai syubhat pada waktu tidak shoum. Tidak ada arti shoum, yaitu menahan makanan yang halal, kemudian berbuka dengan barang yang haram. Orang yang shoum seperti itu laksana orang yang membangun istana tetapi ia menghancurkan negerinya, karena makanan yang halal itu hanya berbahaya lantaran dikonsumsi terlalu banyak bukan lantaran jenisnya, sementara shoum hanya untuk menguranginya. Orang yang berhenti mengkonsumsi obat karena takut bahayanya, bila ia beralih meminum racun maka orang itu adalah bodoh. Barang yang haram adalah racun yang dapat menghancurkan agama, sedangkan barang yang halal adalah obat yang bermanfaat apabila dikonsumsi sedikit tetapi berbahaya bila terlalu banyak. Tujuan shoum adalah mengurangi makanan yang halal tersebut. Nabi saw bersabda: “Berapa banyak orang yang berpuasa, tetapi ia tidak mendapatkan dari puasanya itu kecuali lapar dan dahaga” (HR Nasa’i dan Ibnu Majah).

Dikatakan: ia adalah orang yang berbuka puasa dengan makanan yang haram. Ia adalah orang yang menahan diri dari makanan yang halal tetapi berbuka dengan “memakan daging manusia” yakni dengan ghibah yang notabene haram. Dikatakan : Ia adalah orang yang tidak menjaga anggota tubuhnya dari berbagai dosa.

Kelima : Tidak memperbanyak makanan yang halal pada saat berbuka sampai penuh perutnya. Karena tak ada wadah yang paling dibenci oleh Allah selain perut yang penuh dengan makanan yang halal. Bagaimana shoumnya bisa bermanfaat untuk menundukkan musuh Allah dan mengalahkan syahwat jika orang yang bershoum itu pada saat berbuka melahap berbagai macam makanan untuk mengganti berbagai makanan yang tidak boleh dimakannya disiang hari ? Bahkan sudah menjadi tradisi, berbagai makanan di simpan dan dikumpulkan untuk dimakan bulan Ramadhan, padahal makanan itu cukup untuk dimakan beberapa bulan di luar Ramadhan.

Seperti diketahui bahwa tujuan shoum adalah pengosongan dan menundukkan hawa nafsu untuk memperkuat jiwa mencapai taqwa. Bila perut didorong dari pagi hingga sore sampai syahwatnya bangkit dan seleranya menjadi kuat kemudian (disaat berbuka) dipenuhi berbagai makanan yang lezat hingga kenyang maka bertambahlah kelezatan dan kekuatannya hingga bangkit syahwatnya. Yang seharusnya teredam seandainya didiamkan apa adanya. Padahal esensi rahasia shoum adalah melemahkan berbagai kekuatan yang menjadi sarana syethan untuk kembali kepada keburukan. Tetapi hal itu tidak akan tercapai kecuali dengan pengurangan makanan, yakni memakan makanan yang biasa dimakan setiap malam waktu tidak puasa, bahkan diantara adabnya ialah tidak memperbanyak tidur siang agar tidak merasakan lapar dan dahaga, merasakan lemahnya kekuatan sehingga hatinya menjadi jernih, kemudian berusaha agar setiap malam bisa melakukan tahajud dan membaca wiridnya. Karena bisa jadi syethan tidak mengitari hatinya sehingga bisa melihat berbagai kegaiban langit. Lailatul Qodar adalah malam tersingkapnya seusatu dari alam ghaib yang dimaksudkan oleh firman Allah: “Sesungguhnya kami menurunkannya pada malam kemuliaan “(QS Al Qadar : 1). Barang siapa yang meletakkan keranjang makanan diantara hati dan dadanya maka ia terhalangi dalam malam kemuliaan tersebut, dan barang siapa mengosongkan perutnya sama sekali maka hal itu tidak akan cukup untuk mengangkat hijab selagi keinginannya terbatas dari selain Allah. Itulah inti segala permasalahannya, sedangkan prinsip itu semua adalah mempersedikit makanan.

Keenam : Hendaknya setelah ifthar hatinya “tergantung” dan “terguncang” antara cemas dan harap, sebab ia tidak tahu apakah shoumnya diterima sehingga termasuk golongan muqorrobin atau tidak sehingga termasuk golongan orang-orang yang dimurkai? Hendaklah hatinya dalam keadaan demikian di akhir setiap ibadah yang baru saja dilaksanakan.

TAQARRUB DENGAN AMALAN YANG DICINTAI ALLAH

Diriwayatkan Rasulullah saw, bahwa Allah berfirman : “Dan tiada bertaqarrub kepadaKu seorang hambaKu dengan sesuatu yang lebih Kusukai daripada menjalankan kewajibannya dan tiada henti-hentinya hambaKu mendekatkan diri kepadaKu dengan perbuatan-perbuatan sunah nafilah hingga Aku mencintainya. Kalau Aku sudah mencintainya, Aku menjadi pendengarannya, yang ia mendengar dengannya, dan Aku menjadi penglihatannya, yang dia melihat dengannya, dan aku akan menjadi tangannya yang ia pergunakan untuk memukul, dan Aku menjadi kakinya yang ia berjalan dengannya. Jika ia meminta kepadaKu, niscaya ia Kuberi dan jika ia meminta perlindungan kepadaKu, niscaya Aku akan melindungi.”

Hadist qudsi tersebut di atas menegaskan bahwa auliya Allah yang bertaqarrub kepada Allah ada dua golongan :

Orang yang bertaqarrub kepada Alah dengan menunaikan ibadah fardhu sekaligus meninggalkan perkara-perkara haram. Ibnu Umar ra. Menegaskan sebaik-baik amal adalah menunaikan apa saja yang difardhukan oleh Allah serta berhati-hati terhadap apa saja yang diharamkan olehNya dan meluruskan niat hanya untuk Allah Azza wa Jalla. Orang-orang yang melakukan seperti ini adalah termasuk orang-orang yang mencintai Allah.

Orang yang bertaqarrub kepada Allah dengan melaksanakan ibadah-ibadah sunnah setelah menunaikan ibadah-ibadah fardhu. Mereka inilah yang menduduki derajat orang-orang yang lebih dahulu menunaikan kebaikan dan bertaqarrub. Karena mereka dengan susah payah bertaqarrub kepada Allah melaksanakan ibadah-ibadah sunnah setelah menunaikan ibadah-ibadah fardhunya dan dengan hati-hati menjauhi hal-hal yang dimakruhkan. Orang-orang ini adalah termasuk golongan orang-orang yang dicintai Allah.

Bulan Ramadhan adalah bulan riyadhah untuk meningkatkan derajat kewalian di sisi Allah, karena di dalamnya Rasulullah memerintahkan utnuk meningkatkan ibadah yang fardhu dan memperbanyak sunnah amaliah. Diantara sunah-sunah amaliah itulah seseorang bisa menempati berbagai macam maqom yang dicintai Allah, diantaranya :

1. Memperbanyak membaca Al Quran
Adanya Al Quran merupakan penghormatan bagi manusia yang mana tidak bisa ditandingi oleh kehormatan manapun. Ketika ia membaca Al Quran maka hadirat Illahi dan ke-quddusan-Nya mengalir lewat makna-makna firmanNya. Seorang hamba yang ketika membacanya memahami makna-makna tersebut menjadikan jalan bagi hatinya dan akalnya untuk berma’rifat kepada Allah. Dari Al Quran itulah keluar sifat asma yang melekat pada Dzat-nya Allah serta berbagai macam syariat baik perintah maupun larangan

2. Memperbanyak doa dan dzikir
Rasulullah bersabda : “Sesungguhnya Allah Azza wa Jalla berfirman : “Aku bersama hambaKu selama dia mengingat Aku dan kedua bibirnya bergerak (untuk berdzikir) kepadaKu”. Orang yang mengingat Alah tentu akan diingat oleh Allah. Dengan semakin intens berdzikir dan berdoa akan menumbuhkan dan meningkatkan kesadaran hati terhadap hadirnya Allah , Maka beruntunglah orang yang mengingat Allah karena ia mendapatkan rahasia ketaatan di dalam dzikirnya. Allah swt. Berfirman : “Dan sesungguhnya mengingat Allah lebih besar dan Allah Maha Mengetahui apa yang kalian kerjakan.”
(QS Al Ankabut : 45)

3. Melaksanakan qiyamul lail/ shalat tarawih/ tahajud
Allah berfirman: “Dan daripada sebagian malam hari bersembahyang tahajudlah kamu sebagai suatu ibadah tambahan bagimu, mudah-mudahan Rabb-mu mengangkat kamu ke maqom yang terpuji ” (TQS Al Israa:79).

Maqom mahmudan adalah maqomnya auliya Allah (nabiyin, shidiqin, syuhada dan shalihin), maqom di mana pertemuan antara seorang hamba bersama Tuhannya. Barangsiapa yang mendapatkan maqom ini maka ia mendapatkan limpahan lautan ma’rifat. Hasan Al Bashri mengatakan : “Saya belum pernah menemukan sesuatu yang lebih berat dalam beribadah melebihi shalat tengah malam”. Beliau pernah ditanya mengapa orang-orang yang melakukan shalat tahajud itu menjadi orang-orang yang berwajah paling bagus. Beliau menjawab : “Karena mereka menyendiri bersama Ar-Rahman kemudian Dia menyematkan nur (cahaya) – Nya kepada mereka.

4. ‘Itikaf
Di dalam sebuah riwayat dinyatakan bahwasanya Nabi saw. Biasa ber’itikaf di sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan hingga beliau wafat. Kemudian sesudah (wafatnya) istri-istrinya ber’itikaf (HR. Mutafaqun Alaih). ‘Itikaf adalah tinggal disuatu tempat yaitu mesjid untuk melakukan ibadah yang dilakukan sebelum terbenam matahari atau sesudah shalat fajar. Ia harus senantiasa memiliki kemauan yang kuat untuk setia menemani Allah swt. di dalam perjalanannya. Ia dilarang melakukan perbuatan-perbuatan apapun kecuali perbuatan-perbuatan yang ada hubungannya dengan pertemuan dan perjumpaannya dengan Allah swt. Barangsiapa yang ber’itikaf maka ia adalah yang termasuk orang-orang yang setia hidupnya bersama Allah Azza wa Jalla.

5. Memperbanyak sedekah.
Rasulullah saw bersabda : “Sedekah yang paling utama adalah sedekah yang dikeluarkan di bulan Ramadhan.” (HR. Tirmidzi). Beruntunglah orang yang banyak memberikan sedekah karena ia salah satu mahluk yang mendapatkan kepercayaan dari Alah swt. Ketika seorang hamba bersedekah maka ia memelihara kepercayaan yang penuh yang telah Allah berikan kepadanya. Seorang hamba yang memahami hakikat akan kepercayaan yang diberikan Allah kepadanya maka hamba tersebut tergolong orang-orang yang mengenal betul kedekatan dirinya dengan Tuhannya.

6. Melaksanakan makan sahur, mempercepat berbuka apabila tiba waktunya.
Rasulullah saw. bersabda : “Bersahur itu berkah maka janganlah kamu tinggalkan walau seseorang di antara kamu itu akan mereguk air karena Allah dan para malaikatNya akan mengucapkan shalawat pada orang-orang yang bersahur (HR. Ahmad). Rasulullah bersabda : “Selalulah manusia itu dalam kebajikan selama mereka menyegerakan berbuka” (HR. Bukhari-Muslim).

Orang yang ketika shoum melaksanakan sahur dan berbuka adalah seorang hamba yang dalam kehidupannya sudah siap diatur oleh Allah swt. Nafsunya terkalahkan yang ada adalah pengenalan ma’rifat terhadap kehendak Allah atas izin, perintah dan laranganNya.

Ketika di luar shoum kadang-kadang manusia tampil sebagai dirinya dalam memenuhi syarat kebutuhannya, maka ketika shoum di bulan Ramadhan dia harus menyadari betul hakekat Qudrat-Iradat Allah SWT.

KHOTIMAH

Ibadah shoum di bulan Ramadhan ini pada akhirnya akan menemukan dua kegembiraan : kegembiraan pertama adalah ketika mereka yang shoum itu berbuka puasa (ifthar), dan kegembiraan kedua adalah kegembiraan ketika bertemu Tuhannya. Kegembiraan pertama bisa disebut sebagai kegembiraan lahiriah, dan kegembiraan kedua bisa disebut sebagai kegembiraan bathiniyah. Atau yang pertama adalah kegembiraan fana-nya hamba dalam kefithrahannya (dan karena itu disebut ifthar), lalu yang kedua adalah fana’ul fana’ dalam kebaqo-an-Nya, ketika menemui Tuhannya. Dua kegembiraan inilah yang sangat ditunggu-tunggu oleh hamba-hamba Allah. Hamba yang telah berfitrah, sekaligus hamba yang telah menjadi “cermin Illahi” dalam liqa’ (bertemu) dengan-Nya.

Semoga shoum kita termasuk shoumnya orang-orang yang didekatkan (Nabiyin, Shadikin, Syuhada, dan Shalihin) seperti mereka. Amin.

Ya Allah, Ramadhankan Diriku di bulan Ramadhanmu – Memoar 2012

Ya Allah, Ramadhankan Diriku di bulan Ramadhanmu.

Salam atasmu, wahai sebaik-baik waktu untuk ditemani, wahai bulan yang teragung dari sekian hari dan waktu lainnya. Keselamatan bagimu, engkaulah bulan di mana seluruh harapan mendekat, dan seluruh amalan menyebar. Keselamatan bagimu, sahabat yang mulia kedudukannya di saat berada di tengah-tengah kami, sahabat yang sangat disayangkan ketidakhadirannya bagi yang ditinggalkan, sahabat yang sangat diharapkan dan sangat tidak diinginkan perpisahannya. Keselamatan bagimu, engkaulah teman yang sangat disenangi kedatangannya, dan sangat disayangkan jika kembali dan meninggalkan kami. Keselamatan bagimu, engkaulah sahabat yang membuat hati jadi tenteram dan dosa-dosa berkurang. Keselamatan bagimu, yang hari-harinya terasa panjang bagi para pendosa, dan alangkah agungnya engkau di dalam jiwa orang-orang beriman. Keselamatan bagimu, wahai bulan yang tak tertandingi oleh hari dan bulan lainnya, yang membawa keselamatan kepada segala urusan. Keselamatan bagimu, engkau bulan yang tak di benci dalam bersahabat dan yang tak dicela dalam berkawan. Keselamatan bagimu, wahai bulan yang dinanti-nanti kedatangannya, dan ditangisi sebelum habis masanya. Keselamatan bagimu, tiada kami harapkan di hari-hari kemarin selain dirimu, tiada pula yang kami rindukan di hari-hari esok selain dirimu.

Ya Allah, aku bermohon kepada-Mu dengan kebenaran bulan ini, dan orang-orang yang berbakti kepada-Mu baik dari kalangan malaikat-Mu maupun para Rasul-Mu. Ataupun kaum shalihin yang Engkau istimewakan di bulan ini sejak dari awal hingga penghujungnya, agar Engkau limpahkanlah sejahtera kepada Nabi Muhammad dan keluarganya di setiap waktu dan kesempatan. Sejumlah hitungan salawat-Mu kepada orang-orang yang mengucapkan salawat kepada beliau. Dan dalam hitungan yang berlipat-lipat dari semua itu, yang tak mampu dihitung oleh makhluk-Mu yang lain, selain diri-Mu. Sungguh Engkau teramat kuasa melakukan sesuatu. Dan sebagaimana Engkau limpahkan sejahtera kepada Nabi Muhammad saw., dan keluarganya, limpahkan pula kepada kami kemuliaan-Mu seperti yang Engkau janjikan kepada para kekasih-Mu.

Ya Allah, bagimu segala puji. Terimalah uzur dan halangan kami dalam melalaikan segala hak-Mu di bulan Ramadhan. Maafkan kami telah banyak ceroboh dan menyia-nyiakan Ramadhan-Mu. Karena itu limpahkanlah kepada kami karunia dan pahala yang mampu membuat kami memperbaiki kesalahan kami

Ya Allah, pada setiap malam dari bulan ini pula, ada leher-leher yang terbebas oleh ampunanmu. Maka masukanlah leher kami kepada golongan leher-leher itu. Hapuskanlah dosa-dosa kami bersamaan dengan Engkau menghapus dan menutupi cahaya bulan, hapuskan pula semua kesalahan-kesalahan kami bersamaan dengan berakhirnya hari demi hari di bulan ini. Sehingga, ketika bulan ini berlalu dari hadapan kami, Engkau telah membersihkan diri kami dari segala dosa dan kesalahan.

Ya Allah, yang menjadikan di dalamnya waktu-waktu tertentu yang tak bisa ditunda dan dimajukan. Yang kemudian memuliakan satu malam dari malam-malam lain yang keutamaannya melebihi seribu bulan. Di mana malam itu para malaikat dan ruh turun dengan izin-Mu dengan membawa segala urusan-urusan. Malam itu penuh dengan kesejahteraan dan keberkahan sehingga terbitnya fajar kepada siapa pun yang Engkau kehendaki dari hamba-hamba-Mu dengan segala ketentuan-Mu.

Biarkan aku bertemu lagi dengan lailatul qadar-Mu.
Berikanlah aku kesempatan lagi untuk bertakzim dengan makhluk-mahlukmu yang lain
Biarkan aku bertakzim pada-Mu bersama gemuruh tasbih beribu malaikat yang turun
Biarkan aku bertakzim pada-Mu bersama ketakziman angin yang berhenti bertiup
Biarkan aku bertakzim pada-Mu bersama ketakziman air yang berhenti mengalir
Biarkan aku bertakzim pada-Mu bersama ketakziman waktu yang berhenti berdetak

Ya Allah, tolonglah kami untuk tetap melakukan ibadah puasa dengan menahan semua anggota badan melakukan kemaksiatan untukku senantiasa beramal sesuai dengan yang Engkau ridai. Dan bantulah kami untuk mengisi bulan Ramadhan ini dengan ketekunan beribadah kepadamu. Hiasilah seluruh waktu yang dikandungnya baik siang maupun malam hari dengan ketaatan kami kepada-Mu. Sehingga kami tidak lengah di siang hari dan kami tidak terbujur dalam kemalasan di malam hari. Kumpulkan kami ke dalam golongan orang-orang yang memberikan apa yang telah mereka berikan dengan hati yang takut karena mereka tahu, bahwa mereka pasti kembali ke Tuhan mereka. Gabungkanlah kami kepada kelompok orang yang bergegas dalam meraih kebaikan dan mereka yang segera memperolehnya. Balaslah pula amalan kami seperti balasan-Mu kepada para hamba-Mu yang gemar mentaati-Mu, kumpulkan kami beserta orang yang berhak memperoleh pangkat dan derajat yang tinggi berkat rahmat-Mu

Ya Allah, jika kami menyimpang di bulan ini, maka luruskanlah kami. Bila kami mengalami kebengkokan, maka tegakkanlah kami. Bila setan menguasai kami, maka lepaskanlah pengaruh musuh-Mu itu. Hingga pendengaran kami tidak condong untuk mendengarkan kesia-siaan, penglihatan kami tidak pula menyenangi pandangan yang penuh dengan kepercumaan. Hingga tangan kami tidak pula mendekati semua yang diharamkan, kaki kami tidak lagi melangkah ke daerah yang terlarang. Hingga perut kami tak menelan kecuali yang engkau halalkan, lidah kami hanya mengucapkan kata-kata yang engkau anggap patut dan berharga. Hingga kami tak berperilaku kecuali yang mendatangkan pahala-Mu dan tidak pula saling memberi kecuali yang tak mengundang siksa-Mu.

Ya Allah, bersihkan semua amalan kami dari sikap riya’ orang-orang yang riya dan sum’ah (menyebut-nyebut kebaikan), agar aku tidak menyekutukan-Mu dan tiada pula yang dapat ku harapkan dari-Mu. Tunjukilah kepada kami jalan untuk menyambung tali silaturahmi dan kebaikan di antara sesama keluarga kami, untuk tetap menjaga dan memperhatikan para tetangga kami dengan menghaturkan kepada mereka kemurahan dan pemberian. Agar harta kami bersih dari kotoran-kotoran dan hak-hak orang lain serta menjadi suci dengan mengeluarkan zakatnya, agar kami dapat menyambung kasih dengan orang yang terpisah dengan kami.

Ya Allah sadarkan orang yang menganiaya kami, untuk menghentikan permusuhan orang yang memusuhi kami, kecuali orang yang merupakan musuh-Mu karena mereka adalah musuh, tak mungkin kami sukai golongan yang tidak kami puji

Ya Allah, inilah Ramadhan, di mana kami berada, yang membawa pujian dan kebaikan, yang memberi banyak ganjaran, yang lebih mulia dari yang ada di seluruh alam semesta. Ia sebentar lagi meninggalkan kami. Ketika waktunya telah sempurna, masanya telah berakhir dan jumlah bilangannya telah habis. Kami mengucapkan selamat tinggal kepada yang perpisahannya berat sekali, merisaukan, menyedihkan dan membuat kami berduka atas kepergiannya. Padanya kami mempunyai janji yang terjaga, kesucian yang terpelihara, dan hak-Mu yang terpenuhi. Kami tak pernah berharap ia tinggalkan, tidak pula kami meninggalkan ia karena merasa bosan.

Karena itu penuhi permintaanku yang satu ini, ya Allah
Ramadhankan hatiku, Ramadhan ruh dan jiwaku, ramadhankan ragaku, ramadhankan segala-ku. Amin………..