Skip to content


ngajarin Aza sholat (part 1)

Assalamualaikum waromatullohi wabarokatuh

Bismillah

Semoga yang aku tulis ini membawa kemanfaatan bagi-ku, bagi-ku dan bisa jadi bagi-mu juga…

 

Jadi gini, si Aza tahun ini umurnya 5 tahun, uda waktunya dia mulai bisa sholat dengan bacaan sholat dan nggak lagi sholat dengan gerakan doang.. Sebenarnya uda mulai diajarin sholat di TPQ nya, tapi yagitu gurunya kadang masuk kadang enggak, kadang gurunya ada acara terus TPQ nya libur, intinya TPQ nya itu sering libur. Dan di rumah juga uda diajarin tanggung jawab mengenai waktu sholat dari kecil, dari mulai bisa jalan sama mbak Rodiyah uda diajarin ke Musholla dekat rumah setiap waktu sholat.

Nah ini aku lagi banyak waktu luang, dari pada sia – sia dipake buat ngelakuin hal – hal yang gak penting (meski masih banyakan ngelakuin hal – hal gapenting, setidaknya gasepenuhnya yang aku lakuin gapenting, masi ada penting – pentingnya gitu di waktu luang yang melimpah ruah ini), aku putusin buat ngebuat jam tambahan buat mereka (Nisa dan Aza) yang pastinya negebuat waktu nonton TV mereka berkurang. I know well bout that. But so sorry you might as well you gotta do baby.

Hari pertama ngajarin Aza sholat agak belibet, soalnya aku juga belum pernah ngajarin sholat. Dari cara apanya dulu yang diajarin aku masih bingung. Waktu itu aku gatau sama sekali harus gimana, bismillah aja pasti Allah bakal ngebimbing. Aku mulai dulu dengan langsung praktek gerakan sama bacaannya langsung. Widiii sulit juga, sempet bingung juga ternyata Aza nya masi banyak yang belum bisa. Huaaaa bingung harus mulai dari mana dulu ngajarinnya. Uda nekat aja. Dari aku duduk sampai kayak jubis (juru bisik), maksudnya sambil ngebisikin dia pas misalnya ruku’ bacaanya kek gimana gitu. Aku juga pake trik tidur telentang di sajadah gitu supaya dianya mudah niruin bacaanya dan nggak nengok2 gitu, dan ngarep banget kalo dia pas sholat ngeliatnya focus ke bawah. Soalnya kalo pasa belajar shoalat pas bacaanya yang dia bisa, dia selalu kek main – main gitu, nengok – nengok gitu sambil kek nari – nari, terus sambil senyum – senyum pamer gitu ke aku niatnya mau nyombonginn diri kalu dia uda bisa. Dan kalo uda kek gitu, selalu diingetin. Jadi akunya nunjuk – nunjuk ke sajadah, dan Alhamdulillah tanpa bicara dia langsung paham kode itu.

Hari itu setelah selesai ngajarin dia, aku mulai mikir – mikir lagi kalo caraku itu kurang pas deh buat dia. Aku harus nyari cara lain. Tapia pa? Uda nyoba inget – inget dulu pas aku belajar sholat kek gimana, tapi gasepenuhnya inget. Yang aku inget cuma di TPQ diajarin sama guru ngaji itupun bareng – bareng sama temen – temen. Oiya, pas kelas berapa gitu di cek sama mbak Rodiyah kalo bacaan sholatku masi banyak yang salah, kalo gasalah sih kelas satu SD. Mulai dari situ dibenerin lagi bacaan – bacaan sholatku. Jadi menurutku semua berproses, jadi gabole maksain si Aza harus langsung bisa. Di sini aku yang tipe orang nya sulit banget buat sabar, jadi belajar sabar dan sering ngingetin diri sendiri kalo aku itu bukan penentu hasil. Tapi kadang masi khilaf. Maafin bulek mu ini ya.

Dari nyoba nginget – nginget masa dulu tentang gimana dulu belajar sholat, aku nyimpulin kalo si Aza butuh temen buat belajar. Akhirnya aku ngajak Nisa (mbaknya si Aza) buat ikut belajar sholat meskipunn dia uda bisa. Alhamdulillah di sini aku mulai ngerasa ada perubahan yang baik banget dari sebelumnya. Dan benang simpul menyimpulkan kalo dalam pembelajaran itu butuh teman. Dengan nisa yang uda bisa ini ngemudahin aku buat ngajarin Aza, tapi pengawasan tetep penting disini. Tau kan kalo orang yang uda bisa itu bacaanya uda lancar dan bawaannya pengen cepet – cepet selesai? Nah ini kejadian di Nisa. Jadi perlu ngingetin terus pas kalo dia lupa. Di belajar bareng ini abis praktek sholat aku mantepin lagi bacaan sholat mereka terutama di doa iftitah sama attahiyat.

Dengan pembelajaran yang kek gini emang bagus, tapi aku masih ngerasa ada yang kurang, yaitu ketertarikan mereka buat belajar belum dapet disini. Cari cara lagi. Mikir mikir mikir dan mikir. Nyoba menginat jaman dulu pasa belajar sholat, tapi yang aku inget aku juga ngerasa nggak ada ketertarika gitu buat belajar (duh gitu banget ya aku dulu). Ampuni hamba Ya Allah.

Nanya – nanya terus nih akunya sama Allah. Ya Allah gimana ya caranya? Nanya – nanya terus gitu sama Allah kayak Dora, ampuni hamba Ya Allah.

Suatu malam pas Aza lagi tidur bareng sama aku (lebih tepatnya dipaksa tidur bareng), tetiba dia ngambek minta dibacaain cerita. Dan pas banget akunya lagi sariawan, sebel banget. Aku bilang kalo aku lagi gabisa bacain cerita soalnya lagi sariawan, eh dianya ngambek. Akubilang kalo aku sudah sembuh, bakal aku bacain cerita. Dia bilang,”janji ya?” aku jawab,”iya, dah tidur.”

Dari situ aku mikir, oiya anak – anak itu kan sukanya diceritain. Aku inget kalo aku dulu suka banget diceritain/didongengin sama mbak Rodiyah, sampai – sampai rela disuruhh  ngapain aja. Akhirnya aku mutusin kalo di belajar bareng selanjutnya aku bakal kasih cerita – cerita, tapi cerita apa?

Cerita apa ya?

Pas aku buka – buka tab, aku nemu aplikasi yang terlupakan yang dulu pernah aku download. Aplikasi komik gitu, namanya komik islami. Nah di situ ada cerita – ceriat islami yang menjurus ke hadist. Alhamdulillah atas bimbingan Allah ini. Jadi di akhir pembelajaran aku kasih cerita dari tab itu sambil ngeliatin gambar nya ke mereka bedua, dan yang paling bikin mereka ketawa bahagia pas aku ngisi suaranya pake suara – suara lucu gitu, kadang aku karang ceritanya sambil ditambah – tambahin gitu. Rada sulit juga sih masuk ke dunia mereka, nyesuain dengan bahasa yang mudah dipahami sama mereka. Aku juga harus belajar banyak tentang bahasa anak – anak supaya gampang masuk ilmunya ke mereka. Oiya pernah ngasih cerita buat mereka tentang Abu Nawas, pas ngasi cerita aku masi baca ada improve tapi dikit gitu, si Nisa ngerti dan ketawa – tawa gitu, tapi si Aza ya gitu belum, jadi dia bodo amat gitu sambil guling – guling di sajadah. Sebel. Tapi gapapa, emang akunya belum terlalu bisa pake bahasa yang mudah dipahami anak – anak, masih pake bahasa bukku yang kadang – kadang juga salah cetak, aku pun jadi salah cetak suara hh.

But I gotta remind myself many times:

”I have no right to produce the result, Allah does it.”

Tak henti – hentinya aku mengingatkan diri untuk tentang hal ini dan melibatkan-Nya, aku masih merangkak untuk mengingat hal ini pada diri sendiri meski sering bertemu dengan lupa. Ya Allah janganlah pernah Engkau lepaskan aku, kedua orang tuaku dan saudara – saudari islamku dari ke-Maha Baik-an-M, jagalah kami selalu… Aamiin…

 

Semoga tulisan ini membawa kemanfaatan bagi kita semua… Aamiin..

Wassalamuailaikum warohmatullohi wabarokatuh

Posted in masi ada gunanya.


0 Responses

Stay in touch with the conversation, subscribe to the RSS feed for comments on this post.



Some HTML is OK

or, reply to this post via trackback.