Skip to content


sapaan

Bismillah

Assalamualikum warohmatullohi wabarokatuh

Sebenernya, ini tulisan harus uda aku post di awal – awal nulis di tahun ini, tapi takut keburu ilang ide – ide yang pengen di tulis, jadinya ya yang itu duluan yang di tulis dan di post.

Tulisan ini adalah sapaan setelah sekian lama b a n g e t g nulis di blog ini. Mungkin aku punya blog – blog lain, tapi aku lupa. Dan gatau kenapa, pengen ngidupin blog ini lagi. Hati cocok di blog ini.

Bismillah, berharap banget blog ini ada kemanfaatannya bagi kita semua di dunia dan akhirat Aamiin…

Oiya sebelumnya mohon maaf banget ya, mungkin kalian nanti bakal nemu tulisan – tulisan yang ngacak. Aku masi belajar…

Dan selamat membaca…

Wassalamualikum warohmatullohi wabarokatuh

Posted in baca ini dulu.


ngajarin Aza sholat (part 1)

Assalamualaikum waromatullohi wabarokatuh

Bismillah

Semoga yang aku tulis ini membawa kemanfaatan bagi-ku, bagi-ku dan bisa jadi bagi-mu juga…

 

Jadi gini, si Aza tahun ini umurnya 5 tahun, uda waktunya dia mulai bisa sholat dengan bacaan sholat dan nggak lagi sholat dengan gerakan doang.. Sebenarnya uda mulai diajarin sholat di TPQ nya, tapi yagitu gurunya kadang masuk kadang enggak, kadang gurunya ada acara terus TPQ nya libur, intinya TPQ nya itu sering libur. Dan di rumah juga uda diajarin tanggung jawab mengenai waktu sholat dari kecil, dari mulai bisa jalan sama mbak Rodiyah uda diajarin ke Musholla dekat rumah setiap waktu sholat.

Nah ini aku lagi banyak waktu luang, dari pada sia – sia dipake buat ngelakuin hal – hal yang gak penting (meski masih banyakan ngelakuin hal – hal gapenting, setidaknya gasepenuhnya yang aku lakuin gapenting, masi ada penting – pentingnya gitu di waktu luang yang melimpah ruah ini), aku putusin buat ngebuat jam tambahan buat mereka (Nisa dan Aza) yang pastinya negebuat waktu nonton TV mereka berkurang. I know well bout that. But so sorry you might as well you gotta do baby.

Hari pertama ngajarin Aza sholat agak belibet, soalnya aku juga belum pernah ngajarin sholat. Dari cara apanya dulu yang diajarin aku masih bingung. Waktu itu aku gatau sama sekali harus gimana, bismillah aja pasti Allah bakal ngebimbing. Aku mulai dulu dengan langsung praktek gerakan sama bacaannya langsung. Widiii sulit juga, sempet bingung juga ternyata Aza nya masi banyak yang belum bisa. Huaaaa bingung harus mulai dari mana dulu ngajarinnya. Uda nekat aja. Dari aku duduk sampai kayak jubis (juru bisik), maksudnya sambil ngebisikin dia pas misalnya ruku’ bacaanya kek gimana gitu. Aku juga pake trik tidur telentang di sajadah gitu supaya dianya mudah niruin bacaanya dan nggak nengok2 gitu, dan ngarep banget kalo dia pas sholat ngeliatnya focus ke bawah. Soalnya kalo pasa belajar shoalat pas bacaanya yang dia bisa, dia selalu kek main – main gitu, nengok – nengok gitu sambil kek nari – nari, terus sambil senyum – senyum pamer gitu ke aku niatnya mau nyombonginn diri kalu dia uda bisa. Dan kalo uda kek gitu, selalu diingetin. Jadi akunya nunjuk – nunjuk ke sajadah, dan Alhamdulillah tanpa bicara dia langsung paham kode itu.

Hari itu setelah selesai ngajarin dia, aku mulai mikir – mikir lagi kalo caraku itu kurang pas deh buat dia. Aku harus nyari cara lain. Tapia pa? Uda nyoba inget – inget dulu pas aku belajar sholat kek gimana, tapi gasepenuhnya inget. Yang aku inget cuma di TPQ diajarin sama guru ngaji itupun bareng – bareng sama temen – temen. Oiya, pas kelas berapa gitu di cek sama mbak Rodiyah kalo bacaan sholatku masi banyak yang salah, kalo gasalah sih kelas satu SD. Mulai dari situ dibenerin lagi bacaan – bacaan sholatku. Jadi menurutku semua berproses, jadi gabole maksain si Aza harus langsung bisa. Di sini aku yang tipe orang nya sulit banget buat sabar, jadi belajar sabar dan sering ngingetin diri sendiri kalo aku itu bukan penentu hasil. Tapi kadang masi khilaf. Maafin bulek mu ini ya.

Dari nyoba nginget – nginget masa dulu tentang gimana dulu belajar sholat, aku nyimpulin kalo si Aza butuh temen buat belajar. Akhirnya aku ngajak Nisa (mbaknya si Aza) buat ikut belajar sholat meskipunn dia uda bisa. Alhamdulillah di sini aku mulai ngerasa ada perubahan yang baik banget dari sebelumnya. Dan benang simpul menyimpulkan kalo dalam pembelajaran itu butuh teman. Dengan nisa yang uda bisa ini ngemudahin aku buat ngajarin Aza, tapi pengawasan tetep penting disini. Tau kan kalo orang yang uda bisa itu bacaanya uda lancar dan bawaannya pengen cepet – cepet selesai? Nah ini kejadian di Nisa. Jadi perlu ngingetin terus pas kalo dia lupa. Di belajar bareng ini abis praktek sholat aku mantepin lagi bacaan sholat mereka terutama di doa iftitah sama attahiyat.

Dengan pembelajaran yang kek gini emang bagus, tapi aku masih ngerasa ada yang kurang, yaitu ketertarikan mereka buat belajar belum dapet disini. Cari cara lagi. Mikir mikir mikir dan mikir. Nyoba menginat jaman dulu pasa belajar sholat, tapi yang aku inget aku juga ngerasa nggak ada ketertarika gitu buat belajar (duh gitu banget ya aku dulu). Ampuni hamba Ya Allah.

Nanya – nanya terus nih akunya sama Allah. Ya Allah gimana ya caranya? Nanya – nanya terus gitu sama Allah kayak Dora, ampuni hamba Ya Allah.

Suatu malam pas Aza lagi tidur bareng sama aku (lebih tepatnya dipaksa tidur bareng), tetiba dia ngambek minta dibacaain cerita. Dan pas banget akunya lagi sariawan, sebel banget. Aku bilang kalo aku lagi gabisa bacain cerita soalnya lagi sariawan, eh dianya ngambek. Akubilang kalo aku sudah sembuh, bakal aku bacain cerita. Dia bilang,”janji ya?” aku jawab,”iya, dah tidur.”

Dari situ aku mikir, oiya anak – anak itu kan sukanya diceritain. Aku inget kalo aku dulu suka banget diceritain/didongengin sama mbak Rodiyah, sampai – sampai rela disuruhh  ngapain aja. Akhirnya aku mutusin kalo di belajar bareng selanjutnya aku bakal kasih cerita – cerita, tapi cerita apa?

Cerita apa ya?

Pas aku buka – buka tab, aku nemu aplikasi yang terlupakan yang dulu pernah aku download. Aplikasi komik gitu, namanya komik islami. Nah di situ ada cerita – ceriat islami yang menjurus ke hadist. Alhamdulillah atas bimbingan Allah ini. Jadi di akhir pembelajaran aku kasih cerita dari tab itu sambil ngeliatin gambar nya ke mereka bedua, dan yang paling bikin mereka ketawa bahagia pas aku ngisi suaranya pake suara – suara lucu gitu, kadang aku karang ceritanya sambil ditambah – tambahin gitu. Rada sulit juga sih masuk ke dunia mereka, nyesuain dengan bahasa yang mudah dipahami sama mereka. Aku juga harus belajar banyak tentang bahasa anak – anak supaya gampang masuk ilmunya ke mereka. Oiya pernah ngasih cerita buat mereka tentang Abu Nawas, pas ngasi cerita aku masi baca ada improve tapi dikit gitu, si Nisa ngerti dan ketawa – tawa gitu, tapi si Aza ya gitu belum, jadi dia bodo amat gitu sambil guling – guling di sajadah. Sebel. Tapi gapapa, emang akunya belum terlalu bisa pake bahasa yang mudah dipahami anak – anak, masih pake bahasa bukku yang kadang – kadang juga salah cetak, aku pun jadi salah cetak suara hh.

But I gotta remind myself many times:

”I have no right to produce the result, Allah does it.”

Tak henti – hentinya aku mengingatkan diri untuk tentang hal ini dan melibatkan-Nya, aku masih merangkak untuk mengingat hal ini pada diri sendiri meski sering bertemu dengan lupa. Ya Allah janganlah pernah Engkau lepaskan aku, kedua orang tuaku dan saudara – saudari islamku dari ke-Maha Baik-an-M, jagalah kami selalu… Aamiin…

 

Semoga tulisan ini membawa kemanfaatan bagi kita semua… Aamiin..

Wassalamuailaikum warohmatullohi wabarokatuh

Posted in masi ada gunanya.


thalasemia

Assalamualaikum warohmatullohi wabarokatuh

Bismillah, kali ini aku mau berbagi artikel tentang Penyakit Bawaan Thalasemia.

Jadi gini pas lagi berselancar di dunia maya aku nemu artikel ini dan aku pikir ini sangat bermanfaat sekali bagi kita semua untuk diketahui. Selamat membaca… (jangan lupa baca ampe habis ya, soalnya ini penting banget)

Cari Tahu Tentang Penyakit Bawaan Thalasemia

Satu lagi alasan pasangan yang menikah mesti memeriksakan kesehatannya sebelum melakukan pengucapan janji suci. Meski teknologi kesehatan makin canggih, masih saja banyak pasangan yang enggan melakukan pemeriksaan kesehatan sebelum menikah. Alasannya karena merasa dirinya sehat dan tidak perlu memeriksakan diri. Padahal, dalam diri masing-masing orang berpotensi untuk menurunkan penyakit bawaan, salah satunya adalah thalasemia.

Berbeda dengan penyakit bawaan lainnya seperti diabetes, bisa dibilang thalasemia belum populer sehingga masih sedikit yang sadar tentang adanya penyakit ini. Thalasemia merupakan jenis penyakit yang diturunkan dari kedua orang tua kepada anak. Pengidap penyakit ini akan mengalami kelainan berupa pembentukan sel darah merah yang mudah pecah serta kadar Hb (hemoglobin) yang sangat rendah sehingga menyebabkan anemia kronis.

Thalasemia sendiri ada dua jenis, yakni thalasemia minor yakni pembawa sifat thalasemia yang kondisi kesehatannya normal namun dapat menurunkan penyakit ini pada anak-anaknya kelak. Dan thalasemia mayor yakni pengidap thalasemia yang memerlukan penanganan khusus karena tergantung pada tranfusi darah seumur hidup.


Penanganan Thalasemia Mayor

Hingga saat ini, belum ada obat atau metode yang bisa dilakukan untuk menyembuhkan thalasemia. Untuk itu, dokter hanya bisa memberikan perawatan kepada pengidap thalasemia agar tetap bisa bertahan hidup dan menjalani aktivitas dengan normal.

Salah satu perawatan yang dilakukan untuk pengidap thalasemia adalah tranfusi darah. Jadi sepanjang usia, agar bisa beraktivitas dengan normal mereka harus menjalani transfusi darah sesuai dengan apa yang dijadwalkan dokter. Pengidap thalasemia bahkan memiliki julukan sendiri untuk diri mereka, yakni “vampir sejati” karena akan selalu membutuhkan darah dari orang lain.

Umumnya, pengidap thalasemia membutuhkan tranfusi darah antara2-4 minggu sekali. Namun kurun waktu ini bisa lebih cepat jika kadar HB dalam darah sudah mulai menurun yakni di angka 9-10g/dL. Tranfusi darah yang dilakukan pengidap thalasemia bertujuan untuk meningkatkan kadar hemoglobin hingga mencapai 12-13g/dL.

Sayangnya, proses tranfusi darah yang dilakukan untuk membantu pengidap thalasemia juga berpotensi meningkatkan risiko komplikasi. Dikarenakan proses tranfusi darah yang berulang-ulang menyebabkan kandungan zat besi dalam darah menumpuk. Akhirnya, kulit pengidap thalasemia pun menghitam dan mengalami komplikasi seperti gagal jantung, gagal ginjal, hingga tulang rapuh.

Oleh karena itu, meskipun sudah mendapat tranfusi darah pengidap thalasemia mesti harus menjalani terapi kelasi besi dengan mengonsumsi obat seumur hidup. Selain efek samping, reaksi yang ditimbulkan karena tranfusi darah ini adalah gatal, menggigil, demam, hingga syok. Bahkan meski kecil kemungkinannya, masih ada risiko terkena hepatitis B, C, dan HIV jika darah yang ditransfusikan.


Pencegahan Thalasemia

Sebagai penyakit bawaan, pencegahan thalasemia sebenarnya adalah dengan mencegah terjadinya pernikahan antara pasangan yang membawa sifat thalasemia. Jika pasangan yang menikah sama-sama pembawa sifat thalasemia, maka anaknya kelak akan terkena thalasemia. Sedangkan jika salah satu pasangan saja yang terkena thalasemia maka anaknya kelak berisiko menjadi pembawa sifat thalasemia dalam darahnya.

Jika pasangan menikah sama-sama merupakan pembawa thalasemia, maka apabila terjadi kehamilan kondisi janin dapat diperiksa ketika usia 12-16 minggu. Dari pemeriksaan ini akan diketahui apakah janin terkena thalasemia ataukah hanya pembawa sifat thalasemia dari kedua orang tuanya.

 

 

Aku uda pernah priksa dulu pas di Bandung (kalo gasalah tahun 2012), dan hasilnya adalah thalasemia minor. Iya aku pembawa sifat thalasemia, jadi kalo mau nikah calon suami harus berdarah normal supaya anaknya kalo nggak berdarah normal paling nggak cuma pembawa sifat doang. Sebagai pengingat untuk diriku, tujuan menikah adalah berkembang biak, cita – cita ku pun punya anak banyak. Dan pasti aku ingin punya anak yang sehat dan normal.

Orang tua mana yang tega melihat anaknya kesakitan seminggu sekali harus tranfusi atau bahkan beberapa hari sekali harus transfusi darah? I have no heart to do. Aku bisa bilang kek gini karena aku pernah berkunjung ke RS Hasan Sadikin dan melihat para penderita thalasemia mayor. Kasian banget. Aku lliat anak kecil yang lagi di transfusi darahnya nangis – nangis. Aku juga dapet cerita dari saudara yang ngajakin aku ke RS ini (kebetulan ada sanak keluarga yang menjadi ketua himpunan orang tua penderita thalasemia) ada pernah penderita yang menunggu giliran operasi limpa meningga (oiya perlu diketahui akibat dari seringnya transfusi darah adalah pembesaran limpa gitu katanya, dan kalo limpa nya uda gede ya harus di operasi).

Dan pernah suatu ketika aku ngobrol dengan seorang penderita thalasemia mayor. Dia cewek. Dia bilang kalo setiap hari ngebuka mata, dia harus siap mati. Soalnya dia juga gakuat capek, capek dikit langsung drop, stress dikit langsung drop. Pernah aku nanya kenapa matanya kuning (bola mata yang putih itu warnanya kuning), dia bilang kalo uda waktunya transfusi darah. Dia juga bilang sama aku, hidup kek gini itu berat, suka sama seseorang harus di tahan. Soalnya dia harus ikut membantu memutus mata rantai thalasemia supaya tidak ada lagi thalasemia mayor lagi, dan supaya nggak ada lagi orang menderita kek dia. Memutus mata rantai thalasemia ini adalah salah satu tujuan himpunan persatuan orang tua penderita thalasemia. Tapi kata saudara ku masih ada penderita thalasemia mayor yang menikah dengan yang berdarah normal. Dia melahirkan anak thalsemia mayor.

Keluargaku yang ada di Bandung sangat wanti – wanti banget, kalo mau nikah cej darah dulu calonnya. Mereka bisa kek gitu karena dulu ada keluargaku yang punya anak penderita thalasemia mayor. Dia adalah cucu pertama keluarga sana. Jadi gini, anaknya dulu nikah sama teman kuliahnya. Karena orang dulu g ada yang tau tentang thlasemia, dan kurang paham tentang hal kek gituan, ya ndak ada cek – cek darah. Makanya ya nikah aja tanpa melakukna hal – hal kek gituan. Pas cucunya lahir, kok pucet terus. Dipriksain ke dokter, ternyata kena thlasemia mayor, yang jamn dulu belum banyak orang tau. Cucunya meninggal di umur 18 tahun tapi bukan gegara thalasemia.

Jadi dari semua petuah yang dapet dari sodara – sodara di sana itu gini:

Jangan cuma mementingkan cinta, iya mungkin sekarang kamu dan pasanganmu bilang kalo gapunya anak ndak apa – apa. Ntar kalo uda nikah pasti pengenlah punya anak.

 

“Kesimpulan dari nasehat mereka, Jangan egois hanya mementingkan cinta. Ingat kita manusia dan ingat rasa cinta itu juga ber masa, ada kadar dan waktu mengikuti situasi kondisi dan musim.”

Wassalamualaikum warohmatullohi wabarokatuh

Posted in kamu perlu tahu.


Teruntuk Yang Maha Terhormat Allah SWT

Ya Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang

Terima kasih atas segala limpahan nikmat yang Engkau limpahkan kepada kami yang lalu, sekarang dan yang akan datang

Ampunilah semua dosa kami yang lalu, sekarang dan yang akan datang

Selamatkanlah kami dari siksa sakratul maut, siksa kubur dan siksa api neraka

Selamatknalh kami dari segala yang tidak baik untuk dunia dan akhirat kami

Matikanlah kami dalam keadaan khusnul khotimah, saat Engkau mengampuni semua dosa kami dan mati adalah puncak kebahagiaan kami kembali kepada-Mu

Kumpulkanlah kami bersama Rasululloh dan para sahabat-Nya di akhirat kelak

Jadikanlah sisa hidup kami ini penyelamat dan bermanfaat untuk kami sendiri dan umat di dunia dan akhirat

Janganlah engkau lepaskan kami sedetik-pun dari Bimbingan-Mu dan segala ke-Maha Baik-an-Mu di dunia dan akhirat

Kabulkanlah doa kami ini Ya Allah…

Aamii..

 

Posted in Aamiin.


pelatihan pembuatan Bokashi Guru2 SMKN 2 Subang

 

Hari selasa tanggal 22 mei adalah hari terakhir pelatuhan guru-guru.

Alhamdulillah…  akhirnya selesai juga… abisnya suka grogi kalo ada guru-guru … kayak yang nggak berguna gitu deh, malah kayak cuma jadi gambar pajangan doang di tempat pembuatan bokashi… ya atu gimana, cuma disuruh kesana kesini ngambil ini ngambil itu sama bu sinta… pernah sih disuruh ngasih pelatihan guru-guru kemudian saya menolak karena pas hari itu teh pelatihan guru senior.

 

 

 

Ciizz..(864)10.5.2012

Ciizz..(871)

 

 

2012-05-08 08.51.36

 

 

Posted in pvb.


Jatinangor-1

bibit cabe varietas Jatinangor-1

pukul 08.53.50

tanggal 27-07-2012

2012-07-27 08.53.50_Jatinangor 1

Posted in pvb.


UMUR 118HST

2012-10-16 06.49.03

2012-10-16 06.42.33

 

 

 

 

 

2012-10-16 06.48.54

 

 

 

2012-10-16 06.50.37

 

2012-10-16 06.52.00

2012-10-16 06.53.59

2012-10-16 07.05.36

2012-10-16 07.09.00

2012-10-16 07.09.54

2012-10-16 07.11.45

2012-10-16 07.12.38

2012-10-16 07.14.43

2012-10-16 06.45.112012-10-16 06.58.15

Posted in pvb.


UMUR 108HST

2012-10-06 05.45.18

2012-10-06 05.48.52

2012-10-06 05.50.22

2012-10-06 05.51.48

2012-10-06 05.54.22

2012-10-06 05.54.43

2012-10-06 05.55.29

2012-10-06 05.55.59

2012-10-06 05.57.34

2012-10-06 05.57.54

2012-10-06 06.03.17

2012-10-06 06.03.35

2012-10-06 06.05.53

2012-10-06 06.06.23

2012-10-06 06.08.07

2012-10-06 06.08.40

2012-10-06 06.09.30

2012-10-06 06.09.46

2012-10-06 06.14.09

2012-10-06 06.15.44

2012-10-06 06.19.42

2012-10-06 06.19.51

2012-10-06 06.21.49

2012-10-06 06.21.59

2012-10-06 06.23.02

2012-10-06 06.23.44

2012-10-06 06.28.25

2012-10-06 06.28.43

2012-10-06 06.29.13

2012-10-06 06.29.29

2012-10-06 06.30.08

2012-10-06 06.30.34

Posted in pvb.


UMUR 102HST

2012-09-30 06.51.06

2012-09-30 06.53.04

2012-09-30 06.55.56

2012-09-30 06.56.13

2012-09-30 06.58.21

2012-09-30 06.58.53

2012-09-30 06.59.20

2012-09-30 07.01.08

2012-09-30 07.01.24

2012-09-30 07.04.24

2012-09-30 07.04.34

Posted in pvb.


UMUR 96HST

24-09-2012 (1)

24-09-2012 (2)

24-09-2012 (3)

24-09-2012 (4)

24-09-2012 (5)

24-09-2012 (6)

24-09-2012 (7)

24-09-2012 (8)

24-09-2012 (9)

24-09-2012 (10)

24-09-2012 (11)

24-09-2012 (12)

24-09-2012 (13)

24-09-2012 (14)

Posted in pvb.