Skip to content


2 Kejadian

Suatu waktu di tahun 2008 an kalo ga salah, saya sama 2 orang temen pergi ke diknas buat ngambil sertifikat pelatihan yang diadain di sebuah sekolah. saat itu, kami pergi kesana tanpa ditemani oleh seorang gurupun karena emang waktu itu lagi banyak kegiatan di sekolah. maka jadilah kami bertiga pergi ke diknas dengan modal uang 30 ribu yang waktu itu sih masih cukup buat ongkos bulak-balik dari jakarta timur ke jakarta pusat.

Nah berhubung kita juga orangnya pada buta jalan, akhirnya jadilah tuh disana kita di boongin sama kenek2 kopaja. setelah di oper sana-sini, akhirnya sampe juga ditujuan yang ternyata ga jauh dari tempat turun pas pertama kali. walhasil perjalanan yang harusnya sampe dalam 1,5 jam jadi bengkak kaya badan saya sampe 3 atau 4 jam an gitu deh kalo ga salah. Di perjalanan, saya sempet sekali ketemu bapak-bapak. kebetulan posisi duduknya sebelahan sama saya. jadi saya duduk dipinggir dan temen saya yang duduk dipojok sementara bapak itu duduk di pinggir juga. persis samping saya.

Gak lama abis duduk, itu bapak2 tau2 nanya ke saya, pake bahasa inggris pula. dalam hati saya bilang, ni bapak2 sotoy banget dah, kenal juga kaga udah ngajak ngomong pake bahasa inggris. dia mulai duluan nanya ke saya (pake bahasa inggris), “kamu bisa bahasa inggris?” saya jawab “iya, tentu.” trus dia nanya lagi, ” siapa nama kamu? dan tinggal dimana?” saya jawab nama saya ibnu, tinggal di jakarta, di kelurahan cipayung. lanjut lagi tu bapak2 nanya ke saya “sekolah di al-azhar ya?” (waktu itu emang lagi deket sma al-azhar). saya jawab, “oh bukan pak, saya dari sma 64 jakarta timur.” Percakapan pun berlanjut, ga ada angin, ga ada ujan itu bapak2 nyerocos terus ampe berbusa. saya dikit2 bisa nangkep maksudnya ( dulu bahasa inggris saya masih cupu, sekarang sih jangan ditanya, sama aja, cupu).

Seinget saya waktu itu dia cerita bahwa dia itu seorang pegawai di perusahaan apa gitu. dia dulunya pernah tinggal di kanada sama perancis. dia bilang ke saya kenapa saya ga coba belajar bahasa perancis aja. saya bilang “saya ga punya duit pak, lagian saya masih sma” jawab saya dengan polos. bapak2 tadi manggut aja, terus senyum ga jelas. Pas kejadian itu berlangsung, jujur aja saya agak merinding. masa ada bapak2 yang ga kenal tau2 ngajak ngobrol gitu segala pake bahasa asing lagi. mana pas di akhir percapakan kami, dia bilang begini ke saya. ” nak, kamu ini punya sesuatu yang berbeda. coba kamu kembangkan. kamu belajar ya yang baik, belajar bahasa, belajar apapun. kalo bisa kamu pergi ke luar negeri. ke kanada atau perancis.tuntut ilmu disana.” (saya lupa lengkapnya gimana soalnya ini kejadian hampir 4 tahun yang lalu). waktu itu saya cuma iya-iyain aja coz emang merinding bangetlaah dibilangin begitu sama orang yang ga kita kenal. akhirnya saya pamit ke bapak itu.

Herannya kejadian kaya gini ga cuma sekali doang. beberapa waktu kemudian, tepatnya sih pas saya abis beres UN sambil nunggu2 lamaran ke universitas diterima apa kaga, saya ketemu dengan “seseorang” lagi. pas itu saya lagi beli buku sama kawan2 SMA di depok town square. nah pas di pintu keluar toko buku tersebut saya liat ada tempat duduk kosong di depan situ, saya duduklah disalah satu kursinya. tau2 disamping saya, ada orang senyum-senyum ga jelas ke saya. saya liat dia. usianya sih waktu itu kayanya sama kaya saya sekarang sekitar 21 sampe 24 tahun-an lah. lalu saya tanya ke dia, “kenapa mas, ada apaan?”. dia masih senyum aja, terus bilang; “lo anak ekonomi ya?” saya jawab aja, “i.. iya mas”(waktu itu saya lagi mau snmptn dan pilihan pertamanya emang ekonomi ui.) “kalo kuliah lo harus jadi diri lo sendiri” dia bilang gitu sambil masih senyum. deg. lah kenapa ni orang tau2 ngomong gini ke saya. saya kaget, masa kejadian beberapa bulan yang lalu ke ulang lagi. waktu itu saya cuma diem trus nanya ke dia, “mas dari mana? kuliah juga, jurusan apaan?” dia jawab “gue kuliah di ui. kalo jurusan gw banyak, gue udah pernah di kedokteran, udah pernah di psikologi, udah pernah juga di bahasa jerman.” nah tuh, bingung dah saya, lagi2 ketemu orang yang model begini, aneh tau2 nasehatin saya. akhirnya saya cuma iya-iya aja. trus mulai ga fokus sama omongannya, udah terlanjur takut duluan soalnya. finally, saya pamit undur diri ke dia karena udah dipanggil temen2 saya yang ternyata udah jauh pergi dari tempat saya duduk itu.

Dari 2 kejadian diatas sebenernya sampe sekarang saya ga pernah tau apa maksudnya. sampe detik ini bahkan. tapi menurut saya mungkin itu adalah nasihat yang Tuhan berikan buat saya. mungkin biar saya memperbaiki diri atau mungkin juga itu cara Tuhan buat memotivasi saya untuk tetap berjuang dalam hidup ini. jujur saya masih ngeri kalo inget 2 kejadian itu. wallahualam, hanya Allah yang tau.

Posted in Article.


0 Responses

Stay in touch with the conversation, subscribe to the RSS feed for comments on this post.



Some HTML is OK

or, reply to this post via trackback.