Skip to content


Ga semangat? Pura-pura semangat aja

kadang dalem hidup, ada beberapa hal yang ga bisa kita terima. contohnya saat kita menginginkan sesuatu dengan perasaan yang menggebu-gebu tiba-tiba aja keinginan itu ga bisa tercapai. ada rasa capek, lelah, tidak semangat waktu ngejalanin semua takdir yang beda itu. kerasanya bahwa apa yang diharapkan itu seolah terbang jauh melayang begitu aja. tanpa bekas.

emang bener, kita sebagai manusia selalu mengharapkan yang apa kita idam-idamkan. wajar itu semua kita lakukan, tanda berarti kita masih normal. tapi apa bener, semua yang kita inginkan itu adalah yang pasti kita butuhkan? sepertinya belum tentu juga. bisa jadi ada rencana baik yang Allah bakal kasih ke kita. bisa jadi walaupun kita berdoa dengan se khusu’ khusu’nya doa, keinginan yang kita panjatkan belom tentu akan terkabul dalam waktu dekat. atau juga saat kita sekeras-kerasnya melakukan usaha, tapi ternyata hasilnya nihil alias nol besar.

sebenernya ada beberapa alasan yang bisa kita terima secara logis kenapa keinginan kita nggak bisa tercapai. dari beberapa informasi yang pernah gw terima, yang namanya doa itu ada 3 kemungkinan. yang pertama langsung diijabah alias dikabulkan oleh Allah gak pake ngaret. yang kedua itu doa yang kita panjatkan udah diterima tapi digantikan dengan yang lain. misalnya sederhananya kita minta punya hape baru, tapi kemudian ternyata rezeki yang diberikan Allah tiba-tiba diganti dengan Laptop baru dari hadiah pemberiaan bos ditempat ayah kita bekerja. dan kebetulan waktu itu kita emang lebih butuh laptop untuk kuliah dibanding hp baru. dan yang ketiga adalah doa kita sudah dikabulkan, tetapi belum saatnya kita untuk mendapatkannya a.k.a ditunda sampai kita punya kemampuan yang tepat buat menyambut hadiah dari Allah itu. misalnya kita ingin punya motor, katakanlah motor yang ada koplingnya. tapi keadaan kita waktu itu kita belum bisa naik motor yang pake kopling. padahal waktu itu kita udah doa dengan maksimal supaya dapet itu motor eh tapi yang ada belum terkabul. ternyata hikmahnya adalah kita emang belum pantes buat dapetin itu. karena apa? karena kita belom siap buat punya motor tipe kaya gitu. harusnya selagi kita berdoa kita barengi juga dengan usaha. misalnya kita coba minjem motor temen dulu trus kita praktekin dulu. kita lancarin dulu buka tutup koplingnya, bagaimana cara ngeremnya sampai kita hafal sama gimana cara kerja koplingnya. setelah itu baru kita lanjutkan doa kita dan jangan lupa juga diberbarengi sama ibadah yang lain. supaya makin siip. yakin deh kalo udah gitu keinginan kita sebentar lagi bakal tercapai. yang penting kuncinya yakin aja sama yang Maha Pemberi.

waktu itu pernah juga baca di buku Ippho santosa, yang katanya pakar otak kanan itu. kata dia logika kasus yang nomer tiga yang udah gw jabarin diatas, sama ketika kita menginginkan seorang pendamping dalam hidup kita. kita boleh aja udah berusaha. doa juga udah kenceng sekenceng kencengnya tapi masih belum terkabul. eit, jangan dulu berburuk sangka sama Allah. jangan dulu bilang bahwa kita emang udah ditakdirkan hidup sendiri. hapus semua pikiran itu. bisa jadi apa yang kita idam-idamkan itu sebenernya udah ada. kasarnya sebenernya jodoh kita itu udah disiapin sama Dia, tapi belum saatnya kita ketemu sama jodoh kita. kenapa coba? karena bisa aja, kita belum siap buat “menampung” sang “bidadari” untuk menjadi bagian hidup kita disebabkan karena emang kita belum pantes. misalnya kita itu nilainya 7 dan “sang bidadari” itu nilainya 8,5 berartikan kita masih beda nilainya tuh, nah makanya kita dibilang belom pantes. lah wong nilai kita aja masih lebih rendah dari “sang bidadari” . oleh karenanya buat nyamain nilai itu kita kudu memperbaiki diri dulu biar sama gitu nilainya. dan waktu yang ditunda itulah yang harus kita lakukan buat nyamain nilai dengan si dia. nah kalo udah sama, niscaya Allah juga ga akan nunda-nunda lagi deh. percaya aja. Allah akan selalu memberikan yang terbaik buat kita. dan kita harus percaya juga kepadanya. kita kudu dan wajib optimis karena Allah itu sesuai dengan prasangka hambanya, maka dari itu ketika kita yakin akan Allah, maka Allah juga ga akan ragu buat ngasih segalanya sesuatunya kepada kita.

Wallahualam…

*niatnya nulis iseng-iseng, tapi ternyata ujung-ujungnya selalu serius. kayanya harus lebih dicoba giatkan lagi buat nulis yang topiknya lebih ringan.Insya Allah. SALAM SEMANGAT !!

Posted in Article.


0 Responses

Stay in touch with the conversation, subscribe to the RSS feed for comments on this post.



Some HTML is OK

or, reply to this post via trackback.