Bisakah Matahari Menghasilkan Ledakan Pembunuh?

Jawaban paling singkat adalah: Tidak.

Namun untuk tidak menimbulkan pertanyaan lagi, mari kita telaah kenapa flare Matahari tidak akan membunuh manusia di Bumi. Letusan yang terjadi itu memang akan memberi dampak seperti kerusakan satelit, melukai astronot yang tidak memakai pelindung dan menyebabkan si astronot tak sadar, namun flare itu sendiri tidak cukup kuat untuk menghancurkan Bumi. Dan pastinya tidak akan terjadi di tahun 2012.

Di masa depan, bencana itu bisa jadi datang ketika Matahari kehabisan bahan bakar dan mengembang sebagai bintang raksasa merah. Saat itulah zaman kehancuran bagi kehidupan di Bumi akan dimulai. Tapi untuk tiba di masa itu.. kita masih harus menunggu milyaran tahun lagi.

Memang tak dapat dipungkiri kalau ada kemungkinan serangkaian CME dan ledakan sinar-X akan menghantam Bumi namun tak ada satupun yang cukup kuat untuk menghancurkan magnetosfer, ionosfer dan atmosfer tebal yang ada di bawahnya.

Flare pembunuh pernah diamati di bintang lain. Tahun 2006, observatorium Swift milik NASA melihat flare bintang terbesar yang jauhnya 135 tahun cahaya. Diperkirakan energi yang dilepas sekitar 20 juta milyar bom atom. Flare II Pegasi tentunya akan menyapu bersih kehidupan di Bumi seandainya Matahari melepaskan sinar-X dengan kekuatan yang sama.  Tapi Matahari bukan II Pegasi.

II Pegasi merupakan bintang raksasa merah yang ganas. Ia memiliki bintang pasngan yang berada pada orbit yang sangat dekat. Diyakini, interaksi gravitasi diantara keduanya dan fakta kalau II Pegasi merupakan bintang raksasa merah yang jadi alasan munculnya flare berenergi tinggi tersebut.

Para penggemar teori kiamat 2012 memang memberi kemungkinan bahwa sumber kehancuran Bumi adalah Matahari. Sayangnya fakta menyatakan kalau Matahari adalah bintang yang sangat stabil. Ia tidak memiliki pasangan, dan ia juga memiliki siklus yang dapat diprediksikan (11 tahun). Selain itu tak ada bukti kalau Matahari pernah berkontribusi dalam kehancuran massal yang terjadi di masa lalu melalui flare yang mengarah ke Bumi. Flare Matahari terbesar yang pernah diamati terjadi tahun 1859 dan sampai saat ini kehidupan masih terus berlangsung.

Menjelang siklus ke-24 dari Matahari dikisaran tahun 2012, para fisikawan cukup terkaget-kaget dengan minimnya aktivitas Matahari. Bahkan sempat dispekulasikan kalau siklus ke-24 nanti akan mnjadi Maunder minimum lainnya dan “zaman es kecil”. Maunder minimum adalah masa di tahun 1645 -1715 ketika bintik matahari sangat jarang ditemukan. Tentunya jika ini terjadi maka akan kontras dengan prediksi NASA bahwa tahun 2012 akan kaya dengan aktivitas.

Dengan demikian, bisa dikatakan kita masih jauh dari prediksi terjadinya flare Matahari. Bahkan meskipun aktivitas Matahari mencapai maksimum dan terjadi flare yang besar, tetap tidak akan memusnahkan Bumi. Satelit akan rusak dan terjadi kerusakan sekunder pada alat komunikasi dan juga pada pembangkit listrik akibat elektrojet. Namun tak akan ada yang ekstrim.

Bisakah Matahari Menghasilkan Ledakan Pembunuh.doc

Bisakah Matahari Menghasilkan Ledakan Pembunuh.ppt

Bisakah Matahari Menghasilkan Ledakan Pembunuh.ps

Pisang Goreng Cokelat

Bahan dadar:
125 gr tepung terigu protein tinggi
1 btr telur
100 gr cokelat pekat, sisir, iris
2 putih telur, kocok lepas
100 gr tepung panir
350 ml air
1 sdm susu bubuk
1 sdm margarin cair
1 sdm gula pasir
10 bh pisang raja

Cara membuat:
1. Taruh tepung terigu dalam wadah, buat cekungan di tengah, tuangkan telur, garam dan margarin, aduk memutar sambil tuang air sedikit demi sedikit. Aduk hingga rata dan kalis.
2. Diamkan selama 20 menit. Panaskan wajan datar antilekat, buat dadar hingga adonan habis. Ambil selembar dadar, taruh pisang, taburi cokelat, gulung dan lipat hingga rapat.
3. Celupkan ke dalam putih telur, gulingkan di atas tepung panir.
4. Diamkan dalam freezer selama 30 menit.
5. Panaskan minyak dan goreng pisang hingga kuning keemasan. Angkat.
6. Sajikan selagi panas dengan taburan gula palem dan kayu manis bubuk.

Untuk 6 porsi

Nilai gizi per porsi:
Energi: 319 Kkal
Protein: 7,4 gr
Lemak: 8,5 gr
Karbohidrat: 57,3 gr

Pisang Goreng Cokelat.ppt

Pisang Goreng Cokelat.ps

Pisang Goreng Cokelat.doc